Bakmi Samcan

Salam pecinta bakmiiii ✌

Bermula dari baca posting Tirta Lie di salah satu grup pecinta bakmi di FB, gw jadi ngidam berat (lagi) & meluncurlah gw jauh2 dari Selatan ke Utara. Judulnya: niat banget :p

Untung peta lokasi bakmi ini diupload di salah satu komen, yang ternyata difoto dari flyer, sama kayak yang gw dapet setelah makan. And it really helps, karena lokasinya yang di dalam kompleks perumahan. Berbekal itu aja gw sempet kelewat, so make sure you slow down after passing by the security post, and keep your eyes on the left side.

From the flyer: Ini alamat lengkap & nomor hp nya kalau mau delivery

Really helpful map & the price list

Kelaperan, ga pake babibu gw langsung pesen mi extra komplit + 2 pangsit goreng. Begini penampakannya 😀

Look at the shiny charsiuuuu….

Mienya sendiri jenis mie keriting. Tebelnya standar, ga setipis mie kawat, tapi ga setebel mie karet. Bakminya wangi, matengnya pas, rasa bumbunya (tanpa diaduk dengan toppingnya) juga enak.

Toppingnya ada 4:

– Charsiu: The champion topping! Porsinya ga pelit, tekturnya juicy, empuk, bumbu charsiunya basah melimpah. The rest is beyond words…

– Samcan: Buat yang suka samcan, mesti nyoba samcannya. Tapi gw pribadi masih lebih suka charsiunya hehe..

– Ayam putih: This is my 2nd favorite. Agak asin, tapi karena gw suka asin, it tastes perfectly on my tongue.

– 2 buah pangsit rebus: Gw suka kulit pangsit rebus yang ga terlalu tipis & gampang ancur. Jadi pangsit rebus ini pas buat gw. Dan seperti porsi topping lainnya, isi daging ayamnya juga melimpah, ga pelit.

– Extra pangsit goreng: Freshly fried by request, jadi pas dateng kulit pangsitnya empuk dan renyah abis.

Pas gw makan, di belakang gw ada 1 keluarga yang datang lebih dulu. Pas lagi ngobrol2 sama sang empunya, dia bilang datang kesitu gara2 baca blognya Tirta Lie. Gw langsung nengok dan nimbrung, “Sama dooonk” 😂😂😂

Dari situ kita jadi ngobrol panjang, trus gw kenalan sama sang empunya, namanya Ci Viny, yang ternyata baru mulai usaha bakmi ini 2 bulan yang lalu, dibantu sama 2 orang putranya. Sebelum terjun di dunia perbakmian, Ci Viny usaha pork knuckles, yang masih tetap jalan sampe sekarang. Well….that’s where the yummy pork come from ^^

Say hi & big smile for the great, friendly cook 😀

Sekian laporan lapangan kali ini. Seperti pesan suhu, yuks diramein lapak yang bagai mutiara tersembunyi di belantara metropolitan ini 😉

Bakmi Jembatan Tiga

Salam pencinta bakmi !!! 😀

Udah lama ga posting soal makanan yang -menurut gw- layak direkomendasiin. You know the feeling when you are out of idea what to eat, then find yourself ended up googling food reviews,  wandering around Zomato & Qraved, or last, opening Go/Grab Food hahaha… If you somehow find yourself plunged into this blog, I hope my writing can shed some light for your hungry tummy :p

Btw, gw cuma pecinta bakmi biasa yang doyan makan, ga bawel soal makan, yang penting enak atau enak banget wkwkwk… Kalau mau lihat review bakmi terlengkap, boleh mampir ke blog nya Tirta Lie, spesialis review bakmi. Yang katanya kalo sampe resto/gerobak bakmi udah ditempelin stikernya Tirta Lie, berarti dijamin maknyus.

Okay let’s start. Akhir-akhir ini gw demen banget hunting…yes…bakmi. Hobi ini baru sekitar setengah tahun lalu (this is actually a very late post), awalnya karena gw baru ngeh pas lagi ngidam bakmi, di daerah Jaksel jaranggg banget ada bakmi yang enak. Gw ga gitu suka bakmi yang udah dikomersialisasi, alias buka franchise dimana2 & masuk mall, karena rasanya udah ga orisinil lagi. Sampai join di salah satu group komunitas pecinta bakmi di FB, dan 90% reviewnya bakmi di Jakarta Utara: Kelapa Gading (jauh yes…), Pantai Indah Kapuk (lebih jauh lagi), BSD (yeah…), Pluit (ini paling mendingan).

Jadi, mau ga mau deh gw sambangin daerah Utara, dan kebetulan  gw ada janjian sama temen gw di daerah Pluit. Dan kita nyangkut di salah satu resto bakmi sederhana yang ga banyak gembar gembornya bahkan di sosmed: Bakmi Jembatan Tiga. Saking ga berencananya kita makan disitu, gw bahkan baru baca2 review Zomatonya setelah dari sana.

Gw pesen bakmi lengkap dengan pangsit kuah, swikiaw (kalo di Jepang namanya gyoza), dan baso goreng. Berikut penampakannya:

20161127_Bakmi_Jembatan_3[1].jpg

*ngetik sambil ngences*

Sebelum komen soal rasa, pas kita datang yang kita lihat pasti suasana tempat makannya. Dan pas makanan datang, kita lihat penampakan & cara penyajiannya. So I will start from there:

  1. Tempat makan: Bakmi Jembatan Tiga ini full AC (poin plus buat di Jakut yang panasss) dengan interior yang bersih. Dominan warna putih, sampai ke mangkok bakminya. Pelayanannya juga cepet banget. Cuma sekitar 5 menit, pesanan kita udah datang. Cocok buat yang lagi kelaperan berat hehe..
  2. Penyajian: Alat2 makannya terlihat bersih. Topping ayam dan babinya juga ga pelit. Dan harumnya itu loh….dah ah, gw mau langsung komen soal rasanyaaaa..
  3. Rasa: Juaraaaaa!!!!! Gw sampe merem melek dari suapan pertama (okay, ini lebay). Tapi gw masih inget ekspresi temen gw yang takjub ngeliat euphoric face gw selama makan bakmi ini wkwkwk…
    • Bakmi: Tipe bakmi keriting tipis, favorit gw. Bakminya wangiii, asinnya pas, teksturnya juga ga terlalu alot tapi ga terlalu lembek. Istilah kerennya, al dente. Semuanya pas!
    • Topping: Ada ayam putih& babi cincang. Rasa babi cincangnya buat gw lebih enak daripada ayamnya.
    • Pangsit kuah: Isinya pakai ayam plus udang berlimpah. Kulitnya juga enak, ga terlalu tipis/gampang ancur, tapi ga terlalu tebel juga.
    • Swikiaw: Pada dasarnya isinya mirip2 sama pangsitnya, cuma lebih banyak. They are very generous on the filling, yummy…
    • Baso goreng: Ini juga juara….garink, dan renyah! Kita sampe nambah baso gorengnya..babak 2 huahaha…
  4. Harga: Sejujurnya gw lupa karena seperti postingan2 gw yang lainnya, awalnya ga niat nulis review haha. Tapi kurang lebih kita bayar 150 ribuan untuk 2 porsi bakmi, pangsit kuah, swikiaw, baso goreng, plus baso goreng babak 2.
  5. Kesimpulan: Bakmi + semua teman2 pelengkapnya enak banget! If I can score, this one deserves 10/10. So worth the price. This bakmi is totally very recommended.

Bermula dari Bakmi Jembatan Tiga inilah gw mulai sering hunting bakmi. Kalau ada waktu luang dan Jakarta lagi ga macet gila, gw akan mampir ke Utara cuma buat icip2 bakmi hahaha. But the next day, Zumba class is waiting for me to burn out those bakmi carbs, yay!

Nantikan late posts berikutnya di dunia perbakmian (nunggu mood nulis bangkit dulu hehe):

  • Bakmi Siantar, Pluit
  • Bakmi Gang Gloria, Pancoran Glodok
  • Bakmi Gang Along, Palmerah
  • Bakmi Kemurnian, Mangga Besar
  • Bakmi Cong Sim Athek Medan, Mangga Besar
  • Bakmi Cip Cip, Jembatan Tiga

 

Eat while you still can eat & stay healthy! ^_^

Makassar…the humble seaside city…

I’m back !!!! With tanner skin, dry frizzy hair, plus tons of stories & pics to share! ^__^

Bulan Maret = bulan penghabisan jatah cuti. Berhubung gw sangat berdedikasi (uhuk…) & jarang ambil cuti, sisa cuti 2016 gw masih numpuk dan harus diambil maksimal bulan Maret ini. Kalo ga diambil, hangus & ga bisa diuangkan. Jadiii…daripada rugi bandar, mulailah cari ide & info mau pergi kemana selama seminggu. Agak ga rela aja sih cuma diabisin di rumah, bebersih ala upik abu, lalu ujung2nya shopping ke mall (seriously I’m already sick of malls, any malls -___-)

Awalnya ajak nyokap travelling ke Bangka Belitung. I was dying for some vitamin sea. Udah tanya2 harga tour, banding2in harga tiket dari setiap portal penjual tiket online (padahal cuma beda beberapa ribu aja, yaelah…), ternyata bokap mau pulang kampung ke Makassar di tanggal yang sama. Yang ada malah diajakin ikut ke Makassar aja.

Tujuan utama bokap sih mau Cengbeng (sembahyang kubur) disana, nengok alm. kakek yang dimakamkan disana. Tapi tujuan utama gw mau ketemu pantai, laut, sama sunset. Bokap dengan entengnya bilang, lah di sana juga banyak pantai, pulaunya deket2. I didn’t buy it straight away & was like “What the hell I’m gonna do there?”.

But Uncle Google has all the answers! (kecuali misteri siapa jodoh gw, sayang doi ga bisa jawab #eaaaa). I saw pics of islands & beaches as beautiful as Bangka Belitung has. Baca2 travellers’ blog, ternyata pulau di sana ga jauh2 dari pusat kotanya. So okaylah…untuk pertama kalinya gw akan menginjakkan kaki di daerah tempat marga gw berasal.

Berhubung niat utamanya mau ketemu pantai, gw ga bawa banyak tetek bengek. Untuk keperluan 5 hari di sana, gw cuma bawa 1 tas fitness yang bisa langsung duduk manis di atas kepala di kabin pesawat. Forget waiting at the baggage claim’s conveyor, yay!

DAY 1 – Fly and stuck

After having to wake up so early morning to catch the plane & 2 hour flight, here we are…touch down Makassar at Sultan Hasanuddin Airport. Seperti bandara lokal pada umumnya, bandaranya cukup ‘minimalis’, minim hiburan (lupakan bule2 ganteng yang biasa terlihat di Soetta).

20170325_131632

Dan saat menunggu supir yang dikirim oleh sanak famili di sana datang menjemput, ada replika rumah Tongkonan persis di depan terminal kedatangan.

20170325_142709

Nice landmark to greet & to remind us where we are stepping our foot now.

Nah rupanya, hari itu ada keberangkatan (atau kepulangan ya?) jemaah umroh. Jalan keluar area bandara macet…cet…cet. Damn stuck, slow like a turtle. Butuh 2 jam sampe kita bener2 keluar dari area bandara dan masuk tol. Dari ngantuk, pules, sampe bangun lagi… T__T

Setelah hampir 3 jam duduk di mobil dan perut bernyanyi-nyanyi, kita memilih untuk makan dulu baru check in. 15 menit puter2 cari tempat makan, gw langsung suka kota ini. All corners are so Chinatown. I feel like coming home 🙂

Kalo di Jakarta, mirip kalau kayak kita lagi menyusuri daerah Glodok, Angke, Penjaringan & sekitarnya. Bedanya, Makassar jauh lebih bersih :O Gw ga liat ada sampah2 berserakan di trotoar atau di got. Dan terbuktikan sampai hari terakhir gw di sana & sering keliling2 jalan kaki, jarang banget gw mencium bau got yang aduhai kayak di Jakarta Utara.

Karena beberapa resto inceran yang jual semacam nasi campur & nasi hainam udah pada tutup (udah kesorean sih…), kita nyerah & putusin untuk makan di restoran Chinese food dekat hotel. Namanya Kedai Lombok di Jalan Lombok.

Pilihan menunya ga banyak, dan disaat bingung mau pesen apa, kita sempet tanya porsinya segimana ya? Mbaknya dengan santai jawab “Mmm..standar ya” dengan lokat Makassar yang medhok abis.

Akhirnya kita pesan mie Kanton, sapo tahu, dan nyuknyang goreng. Ternyata begitu datang, beginilah penampakannya:

20170325_163955

Mie Kanton ternyata kayak ifu mie, dengan piring besarrr, sampe tumpah tumpahhh….

Lesson learnt #1: Jangan pernah tanya porsi makanan di Makassar. Semuanya (yes, semua restoran & penjual makanan) hampir 2x porsi yang biasa kita temuin di Jakarta. Kalo di Bogor, ada resto Hosana yang terkenal kasih porsi 2x untuk dine in dan 3x untuk take away. Nah, di Makassar, ternyata semuanya porsi Hosana :O

Setelah kekenyangan, baru kita meluncur ke hotel untuk taruh tas dan barang2. Cuma bisa mandi tanpa bisa leyeh2 dulu, lalu kita langsung menuju ke rumah famili yang sudah berbaik hati meminjamkan mobil & supirnya untuk jemput dan antar kita keliling2 Makassar.

Nah, dari ngobrol2 dengan famili itulah kita baru tau bahwa semua makanan disana porsinya emang jumbooo. Karena kalau pake porsi ala orang Jakarta, restonya dipastikan ga bakalan laku karena dicap pelit dan mahal. Hahaha….baiklah, very well noted :))

Puas ngobrol2 sama famili, kita udah ga sempet kemana2 lagi karena udah malam, sekaligus teparrrr. Tomorrow’s agenda is snorkeling, so I wanna save my energy.

DAY 2: Samalona Island, I’m cominnnn…..

Entah kenapa kalo bangun pagi mau kerja, rasanya sulit banget beranjak dari kasur. Tapi kalo mau ketemu pantai, jam 6 pagi (buat gw manusia nokturnal, ini udah pagi buta) gw langsung melek & semangat hahaha…

Related image

Siapa yang ga semangat kalau liat di Google pulaunya indah begini :p

Kita naik taksi ke pelabuhan Popsa, yang ternyata deket banget, dengan argo bahkan ga sampe 10 ribu. Disana udah menunggu speed boat yang akan mengantar kita ke Pulau Samalona. Pulau kecil yang cuma berjarak beberapa kilometer aja dari Makassar.

20170326_100626.jpg

Don’t ask me how much the rental fee was, coz my dad’s family has set it up all the accommodation for us.  I owe them triple thanks for serving us so generously :’)

Sayangnya, pagi itu mendung, malah agak gerimis 😦 But the show must go on. Cuma sekitar 15 menit perjalanan dengan speed boat, sampailah kita di Pulau Samalona, yeeey 😀 Dan begitu akan merapat, gw udah terhibur dengan air laut warna tosca yang jernihhh, sampe kita bisa liat batu2 karang di dasarnya.

20170326_150838.jpg

My vitamin sea

20170326_134758.jpg

Villa tempat kita singgah di Samalona. Seriously, all around the island, this is the best place you can stay in 😉

1491326811678

Monggo yang mau reservasi

20170326_103415

Pemandangan yang menyambut mata begitu buka pintu depan villa 😀

Ga pake buang waktu, gw langsung ganti baju renang, dan bapak yang mengemudikan speed boat sekaligus menemani kita di sana, membantu mencarikan kacamata dan sepatu snorkel yang banyak disewakan oleh penduduk setempat. Disarankan memakai sepatu karena batu2 karangnya lumayan tajam. You wanna bring home sweet memories, not bruises on your feet.

20170326_110217

See how cloudy was that day 😦 I missed the bright blue sky, yet I’m still delightful to see the tosca sea before my eyes. And I was in it! ^_^

Gw ga nemu terlalu banyak ikan dan koral warna warni seperti bayangan gw di sana. Bahkan di beberapa spot, ada sampah yang dibuang oleh orang2 menyebalkan seperti piring stereofoam, pembalut (that’s gross!) dan bahkan botol kaleng obat semprot nyamuk! x(

Namun pemandangan air yang lumayan jernih, dan akhirnya bisa ketemu laut setelah cukup lama ga sempat liburan, bikin hati tetap riang gembira 😀 Puas snorkeling selama hampir 1 jam,  balik ke villa, dan kita disuguhin pisang goreng…pake cocolan sambel. Gw & nyokap sempet bengong. Sambel?? :)) Tapi bokap bilang, di sana orang makan pisang goreng pake sambel haha. Dan menurut nyokap, setelah dicoba, nyambung juga sih rasanya wkwk…

20170326_120625

Selesai ngemil pisang goreng, gw sama nyokap jalan2 ke daerah belakang villa, yang ternyata banyak rumah penduduk setempat.

20170326_123126.jpg

Dan saking kecilnya pulau ini, jalan 10 menit kita udah ketemu pantai lagi. Dan gw menemukan objek menarik di sisi belakang pulau:

20170326_123802

I don’t have any idea what is Zeus doing here. Sand bathing, maybe?

Jalan balik ke villa, ternyata mbak penjaga villanya udah siapin kita makan siang, di pasir pinggir pantai. Ikan, udang, cumi, tumis kangkung, sambel, lengkap dengan dabu-dabunya yang maknyosss….

20170326_124505.jpg

Seafood lunch by the beach while smelling the sea breeze is damn nice ^^

Actually I was thinking of staying overnite there, but eventually decided to go back downtown since nothing more to see in the rest of the island. So before the tide went higher, we headed back to Popsa.

20170326_151032.jpg

I hate departing from a beautiful island 😦 Until we meet again, Samalona…

Agenda malam harinya adalah ketemu dengan teman-teman SMA bokap yang memang asli Makassar. Dan karena udah malem (plus tepar lagi karena tadi bangun pagi banget), kita putusin untuk makan di resto persis seberang hotel yang menu andalannya adalah nasi campur.

20170326_191839

Terbayang nasi campur babi ala Putri Kenanga. Ternyata nasi campur ala Makassar isinya lebih mirip kayak nasi uduk :)) Dan selalu ditemani sop rawon. Tapi kalo laper, apapun rasanya enak :p

Kenyang makan, teman bokap ngajak kita nongkrong di kedai air tahu ga jauh dari hotel. Namanya Kedai Air Tahu 43, di Jl. Lombok No. 43. Teman bokap pesen air tahu dingin, dan gw (yang baru aja sembuh dari batuk & sakit leher) pesen air tahu hangat. Ternyata, beginilah penampakannya:

1491326501059

Susu kedelai dingin (bukan miras) & kembang tahu, hahaha…

Kedai air tahu semacam ini bertebaran di sepenjuru kota & bukanya siang sampai tengah malam. Selain jual susu kedelai & kembang tahu, pasti ada menu lumpia dan jalangkote (pastel tapi ukurannya hampir 2x pastel sini) sebagai snack-nya.

Jadi, kalau orang Jakarta hobinya nongkrong di kafe, orang Makassar di kedai air tahu. Dua kali datang kesana, segala umur ngumpul disini. Dari keluarga bawa anak2nya, sekumpulan enci2 dengan gosip terhebring, sepasang oma opa, sampe sepasang abege pacaran.

Setelah kekenyangan dan puas ngobrol, kita balik ke hotel dan bokap ngabarin bahwa ada teman sekolahnya dulu yang hobi snorkeling di Pulau Gusung. Om ini bahkan kirimin video bawah airnya nya waktu kasih makan ikan2 cantik dan……besok dia mau snorkeling lagi. How can I say no to his invitation? 😀

DAY 3 (Hectic Day): Pulau Gusung & Pantai Losari

Malam sebelum tidur, gw sempet2in googling soal pulau ini. Nama lengkapnya adalah Pulau Gusung Tallang, dan nama lainnya adalah Pulau Lae-Lae Kecil (karena ada Pulau Lae-Lae besarnya di dekatnya). Info selengkapnya bisa dibaca di sini.

To be short, 10 mins by traditional boat from Popsa I already arrived at Gusung. The clouds were still shadowing upon me that morning, and I just hoped bright sunshine would come up as the sun went higher.

Tiba di Gusung, gw pikir gw bisa sewa kacamata snorkel lagi seperti di Samalona. Ternyata….di sana semua harus bawa sendiri, karena boleh dibilang di sana sebenarnya ga ada penghuni tetap, dan ga ada fasilitas publik, apalagi villa atau tempat penginapan ><

Lesson learnt #2: Kalau mau ke Gusung, bawa peralatan snorkeling sendiri, termasuk bawa 1 galon kecil/beberapa botol air mineral untuk bilas badan sehabis berenang. Karena di sana cuma ada bilik2 kecil sederhana sebagai ruang ganti baju, tanpa kamar mandi yang memadai. Siapin juga makanan ikan berupa remah2 mie di dalam botol bekas air mineral.

Untung gw masih bawa kacamata renang gw yang seadanya itu. Jadi dengan bermodal nekat, gw berenang dengan si om dan teman2nya ke tengah laut, sampai batas pelampung putih. Setelah berenang dengan megap2 (karena udah lama ga berenang), akhirnya kita sampai di dekat pelampung putih tersebut, yaitu spot yang banyak ikannya 😀

Si om kasih 1 botol plastik berisi remahan mie kering sebagai pancingan supaya ikan2nya datang. Karena hari kemarin dihiasi hujan hingga malam, pagi itu airnya agak keruh, ditambah dengan kacamata renang gw yang mulai butek, jadi ikan2 cantik itu kurang terlihat jelas.

Awalnya jumlah ikan yang menghampiri juga ga begitu banyak. Tapiiii…karena gw asyik ngeliat ke bawah air, gw ga sadar kalau gw tinggal berdua sama si om karena teman2nya sudah berenang balik ke pantai. Dan tiba2 buanyaaak banget ikan yang muncul, berkerumun di sekitar gw berebut remahan mie yang gw pencet keluar dari botol ^___^ Ternyata, ikan2nya pemalu sama manusia hihihi…

(Btw, si om merekam gw dikelilingi sama ikan2 cantik ini, tapi sayangnya ga bisa di-upload. Mungkin nanti kalo gw dapat ilham untuk upgrade ke wordpress berbayar hahaha…)

Setelah botol ketiga habis, kita berenang balik ke pantai. Karena energi udah terkuras setengah, berenang pulang terasa jauhhhh banget. Dan begitu sampe pantai, baru sadar cuaca udah cerah dan mulai panas. And I saw the blue sky, paired with tosca sea, yay!

20170327_093615

Balik ke Makassar, kita langsung kembali ke hotel dan sehabis segar mandi & keramas, barulah terasa bonyoknya badan karena berenang bolak balik hahaha… Tapi ga ada waktu buat leyeh2 tidur siang karena udah waktunya makan siang.

Kita meluncur ke RM Bravo di Jl. Andalas, dan akhirnya gw kesampaian untuk makan es pisang ijo di kota asalnya.

20170327_124717.jpg

Percayalah…es pisang ijo dimakan di kota asalnya itu enakkk…pake banget ^___^

Selesai makan, kita keliling2 kota karena keluarga mau beli persiapan untuk sembahyang Cengbeng. Dengan pertimbangan 1 taxi cuma bisa muat maksimal 4 orang, gw usulin kita pake taxi Grab aja.

Transportasi online ini ternyata udah banyak banget di Makassar. Dengan jarak tempuh yang pendek2 (kota ini bener2 praktisss, kemana2 deket) dan dengan kode2 promo yang berlaku, semua perjalanan kita hari itu hitungannya: gretong, free, ga bayar, alias gratis.

Tapi gw tetep kasih tips meski ga banyak, karena ga enak. 5-6 orang berjubel masuk mobil masa mau gretongan banget?? And here’s what I noticed from this:

Lesson learnt #3: All drivers are very grateful to receive the tips, some even rejected it since I used GrabPay. You can feel their sincerity in their thank yous. Bedaaa banget sama Jakarta. Thank you-nya terasa asal lewat, malah suka dapet yang bahkan ga ngucapin apa2 -_- We, megapolitaners, really shud learn about manner & sincerity from people whom we call “orang daerah”.

Pas lagi keliling2, bokap bilang kalau si om akan snorkeling ke Gusung lagi lusa:D Mumpung kita lagi di Jl. Sulawesi yang merupakan pusat pertokoan (daerah Pecinan, mirip banget sama Jl. Suryakencana di Bogor), gw hunting cari toko olahraga dan taraaa… I got the snorkeling gear for 170k only! ^^

20170327_160236.jpg

Gusung, I’m comin againnnn!!!!!

Berhubung belanjaan kita jadi banyak, kita memutuskan balik ke hotel dulu sebelum berangkat ke tujuan berikutnya: Pantai Losari ^^ Pantai berdinding beton yang jadi ikon sekaligus alun2 kota Makassar, yang katanya ga ke Makassar kalo ga ke Losari. I’m a sunset lover & sunset pic chaser, so I’m so excited to wait for 6 pm!

20170327_172913.jpg

Setelah berebut spot foto & sabar menunggu orang2 pergi satu per satu, akhirnya gw dapet background  Losari yang sepi hahaha…

20170327_175539

When the sun goes down…

20170327_182036_Richtone(HDR)

And left the red tinge in the dusk

Puas foto2 narsis dan menikmati matahari terbenam, kita duduk2 cantik & makan jajanan wajib Makassar: pisang epe. Puluhan (kalo ga ratusan) penjual pisang epe dengan gerobak2nya berjejer sepanjang pantai Losari dan herannya, semua rame! Jadi pepatah yang bilang “rejeki sudah ada yang mengatur” beneran berlaku buat bisnis ini, hehe….

20170327_181146.jpg

Pisang epe, yang pisang mentahnya dipanggang setengah mateng, diepe (digepengin pakai semacam alat penggeprak), dan kalau ada yang pesen, baru deh dibakar sampe bener2 gosong (baca: mateng).

Udah kenyang diganjel sama pisang epe, kita jalan kaki menyusuri jalan2 di sekitar Losari sambil cari oleh2. Buat yang mau cari oleh2 di toko yang lengkap, bersih, pelayannya ramah, dan harga dibawah toko2 sejenis, gw rekomendasi Toko Indonesia di Jl. Ranggong. 

Mulai dari kaos, snack, dendeng Sampi Mas yang legendaris, sampe sirup markisa Bola Dunia, gw dapet dengan harga yang lumayan jauh lebih murah di toko ini.

Selain toko ini, ada juga Toko Cahaya di Jl. Sulawesi yang bisa jadi rujukan. Meski ada beberapa barang yang ga semurah di Toko Indonesia, tapi toko ini terletak di jalan besar yang lebih strategis, full AC & overall masih lebih murah juga dari toko oleh2 lainnya.

Lesson learnt #4: Di seberang Losari, kita melewati KFC dan gw kaget liat betapa sepinya fast food resto disana. Gw lirik jam, pas jam 7. It’s dinner time. Di sini, jam segitu KFC pasti lagi antri panjang, terkadang sampai ke pintu keluar. Di sana, gw liat ada 2 kasir, dan masing2 kasir cuma melayani 1 orang. Yang makan pun ga banyak. Apparently Makassar people are more into seafood & other local foods, rather than junk food. Thumbs up!

Pegel shopping dan mulai malam, lapar pun datang & kita beli bacang yang terkenal maknyus di Kios Lompobattang, masih di Jl. Ranggong. Disana ada 2 jenis bacang yang dijual: tali putih & tali merah. Karena penasaran, kita beli dua2nya terus kita bandingin hahaha…

Tali putih, menurut si penjual, lebih cepat habis. Asumsi kita, lebih enak. Tapi ternyata…bisnis makanan itu memang tergantung selera. Buat lidah orang Sunda & Jakarta kayak gw & sepupu gw, ternyata yang ikat merah lebih nendang. Ikat merah lebih wangi karena lebih banyak kecapnya, daging B2 nya lebih halus, dan faktor X yang bikin ikat merah ini terasa lebih maknyus.

(Maaf tak berfoto karena udah kelaperan berat dan lupa foto2 wkwkwk..)

After dinner, I don’t remember doing anything much. With muscle pain & drained energy, I was dozed off once my head touched the pillow.

DAY 4: (Failed) Cengbeng & Trans Studio Mall

Jam 3 pagi lagi pules2nya, tiba2 gw kebangun karena mules. I thought this was a regular poop since the last 2 days I ate a lotttt here. Tapi kok setengah jam kemudian mules lagi, dan sampe jam 6 pagi, gw udah bolak balik wc 5-6 kali. Padahal hari ini adalah agenda utama bokap: sembahyang Cengbeng (yang seumur2 belum pernah gw ikuti karena memang keluarga besar gw udah ga ‘totok’ banget).

Meskipun udah berkurang frekuensinya, tapi gw merasa masih belum 100% stop, jadi kita memutuskan gw lebih baik istirahat ekstra di hotel sementara ortu & famili berangkat Cengbeng.

Dengan doping diapet & tolak angin, gw sukses tidur siang & tengah hari, perut gw udah bersahabat kembali 😀 Ortu gw telpon karena kita mau makan siang, nyoba salah satu kuliner yang wajib…jib…jib dicoba para bakmi lover, yaitu pangsit mie.

Kita merapat ke Pangsit Mie Cabang Palu di Jl. Sangir No.31 yang saat itu, rameee banget. Fyi, kedai bakmi kayak gini ada hampir di tiap jalan dan pengkolan, sampai ke gang2. Rasanya? Ga usah ditanya lah ya… Sllluurrrppp !!

20170328_120624

Topping babi charsiu & samcan goreng berlimpah ruah, plus pangsit rebus & goreng

Sorenya, kita berangkat ke Trans Studio Mall yang terkenal luas itu karena bokap ada reunian dengan teman2 sekolahnya. I don’t think I can talk much, coz mall…well…is still a mall. Tadinya sempat mau caba masuk ke studionya, cuma dengan HTM 150 ribu/orang setelah diskon kartu Mega, kita cuma berputar-putar & cuci mata.

Di saat galau mau masuk studio atau ga, gw tanya lagi sama Om Gugel apa aja sih isinya studio itu dan gimana review2nya. Bukannya menemukan review tentang studionya, orang2 malah banyak review soal mallnya. And I found interesting opinions.

Lesson learnt #5: Rata2 orang bilang bahwa Trans Studio Mall ini jauh dari pusat kota Makasssar karena butuh sekitar 30 menit perjalanan dengan mobil untuk sampai ke mall ini. And inwardly I was like “That’s far eh? 30 min trip is considered very near in Jakarta, some more if you take the hellish jam into account, LOL”.

Realitanya: perjalanan pp ke mall ini, sudah terhitung sedikit macet, cuma memakan waktu 20 menitan. Jadi, buat orang Jakarta yang kangen ngemall selama di sini, silakan ke Trans Studio Mall. Don’t believe the reviews saying it’s far, hahaha…

Menjelang malam kita sudah sampai lagi di hotel, dan lagi2, cukup dengan ngesot kita udah mendarat di tempat makan (hampir) persis di seberang hotel:

20170328_202524

Markobarrrrr !!! Hahaha….

20170328_193048_Richtone(HDR)

Forget diet!! ><

 

Btw, ini penampakan hotel tempat gw menginap selama di sana. Namanya Hotel Dinasti di Jl. Lombok. Hotel tua dengan ornamen khas Cina, mulai dari luar sampai dalam2nya. Bokap pilih hotel ini karena lokasinya dekat kemana2, dan di sekitarnya banyak banget rumah makan enak2 yang bisa dicoba, cukup dengan jalan kaki.

1491328864185

Spoiler: A bit spooky tho…hihihi *devil’s laugh*

Intermezzo: Gw bukan orang yang suka memanfaatkan compliment teh dan kopi yang disediakan di kamar. Tapi pas lagi iseng2 liat, beginilah label bungkus teh dan kopi yang gw temuin:

20170328_181716_Richtone(HDR)

Please have a coffe with suger…LOL..LOL..LOL…

Kenyang makan karbo (yes, mesti wajib kudu harus nge-gym lagi begitu balik ke kehidupan nyata), gw berusaha untuk tidur lebih awal karena….

Gusung & its beautiful fish is waiting for me 😀

DAY 5: Snorkeling (againnn) & Sayonara

Kali ini, kita berangkat sedikit lebih pagi karena janjian akan berangkat bareng si om ke Gusung. Jam 7 kita sudah sampai sana (kali ini dengan persiapan yang lebih okeh) dan gw dapet hadiah indah sebagai penutup hari liburan gw di Makassar:

20170329_072141

A rainbow starts to show up despite the dark clouds

Di saat gw sibuk narsis dan foto2, ternyata pelanginya semakin panjang, semakin jelas, dan muncullah 1 pelangi lagi (meski lebih samar) di atas pelangi yang pertama :’)

20170329_073652

Double rainbows. No more caption needed.

Gw dan si om lalu langsung turun ke laut. Dibekali snorkeling gear, sekarang berenang terasa jauh lebih mudah hahaha (yaiyalah…), ditambah sambil menikmati pelangi yang membentang didepan mata, bikin batas pelampung putih itu terasa dekatttt 😉

Kali ini kita cuma menghabiskan 1 botol remahan mie untuk menarik ikan2 datang. Dan ikannya buanyaaaak. Karena hari kemarinnya cerah, air laut kali ini jauh lebih jernih dan gw bisa liat ikan loreng hitam-putih dan kuning-biru yang cantik2 itu. Menurut si om, saat itu bukan yang terjernih, tapi gw puasss…I’m so damn happy! ^___^

Baru jam8an, matahari udah mulai terasa nyengat dan kita balik ke pantai. Sampai di pantai, rasanya masih ga rela untuk cepat2 naik & pulang. Jadi gw duduk di pasir menikmati deburan ombak di kaki, balik nyebur lagi di air, telentang di atas laut sambil menikmati langit biru yang super cerah (dan agak silau sih…).

Karena makin lama makin panas (dari pada gw gosong), gw akhirnya naik, bilas2 & ganti baju, lalu rame2 kita balik ke Popsa. I can’t thank the uncle enough for inviting me to experience such beautiful nature :’)

Sampai di kota, kita masih sempat mampir ke beberapa toko untuk beli oleh2 lagi, termasuk ikan bakar di RM Ujung Pandang di Jalan Irian. Kita sengaja beli ikan yang antik2, alias ga ada di pasaran Jakarta. Ikan dengan nama2 khas Sulawesi & bentuk yang agak aneh.

Kita bungkus ikan kaneke, lengkap dengan bumbu parape (bawang merah berlimpah yang diblender halus & kecap) plus 3 jenis saos bumbu lainnya

We then hurriedly went back to hotel, packed all our stuffs in the luggage & straight headed to the airport to catch the last flight. By night, we took off with me seeing the sparkling night light of the humble seaside city I was leaving behind….

Sayonara, until we meet again someday 🙂

Dinner @Dimsum Festival Kemang

Holaaa… after loooong posts bout acne looong time ago, today I just wanna share some random review about good food.

Jadi kemaren mendadak ngidam pengen makan yang berkuah-kuah panas karena AC kantor yang anginnya semliwir banget dari arah belakang, dingin, dikombinasi dengan skip sarapan gara-gara semua kaki lima di sekitar kantor mendadak lenyap….hasilnya adalah masuk angin & sakit kepala -___-

Bareng dengan seorang temen yang spesialisasi daerah Jaksel, menyusuri jalan dari Gandaria (bosen pake banget), Blok M (bosen + susah parkir), sambil masih belum punya target tujuan mau makan dimana. Bersabar sedikit dengan kepadatan lalu lintas, beloklah kita ke daerah Kemang dengan tetap belum punya tujuan hidup.

Sempet nengok dan liat ada Shabu Nobu….okay that’s first option. Tapi entah kenapa sang pemegang stir ga belok &tetap tancap gas wkwkwk. Tengok kanan…tengok kiri, sampe muter U turn lagi, belom ada yang sreg. Malah banyak nemu bar & sisha (o yeah…).

Di jalan yang lebih pantes disebut jalan tikus, tiba-tiba ada resto yang eye-catching banget. Warna merah dengan lampion-lampion Cina, dekor eksterior yang Cina banget juga, dan papan nama ala-ala perguruan kungfu di film Judge Bao (ketauan banget gw angkatan berapa ye…sekarang jamannya IP Man cyn..). Namanya: Dimsum Festival.

20160224_194057.jpg

Ga pake deal, temen gw langsung belok dan parkir didepan resto merah ini. Bayangan makanan kuah panas-panas mengepul di otak gw langsung buyar. But well…it’s still ok to have hot & yummy Chinese food. Apalagi kalo judulnya dibayarin buahahaha….

First step in the resto, my eyes loved the ambiance & decor, but my nose….ewwhh…it’s smoking area! The 1st thing I asked to the greeter was non-smoking area. Mbak greeter lalu arahin kita ke sebuah “pojokan” kecil di sebelah kanan yang berisi 4 meja kecil dengan kapasitas masing-masing 3 orang. Cuma 4 meja. Di pojokan yang sama sekali ga ada dekornya kecuali sebuah lukisan Cina. Yaudah akhirnya kita duduk disitu dan dikasih buku menu 3 buah.

Satu buku menu untuk menu Chinese food, 1 buku Japanese food, dan 1 buku beverage & drinks. Awalnya kita pesen ayam kungpao, kaylan ayam dengan saus XO, dan dimsum haiwong kepiting. Pas liat-liat buku menu Chinese food, di halaman belakang ternyata ada menu shabu. Waduh…ini nih yang gw pengen. Tapi berhubung temen gw udah pesen, yauda deh, next time lah ya….

Btw, buku menu Japanese food isinya sushi, sashimi, dkk (did anyone wonder why shabu which name is truly Japanese, is located in Chinese menu book?). Beverage & drinks nya lumayan banyak pilihan. Gw sebenernya tertarik dengan jus XXX, shake YYY, coffee ZZZ yang gambarnya menarik banget…tapi karena gw lagi sakit kepala & masuk angin, gw pengen minuman panas, jadi pilihan gw jatuh pada minuman klasik: hot ocha. Dimsum Festival ini salah satu resto yang harga 1 gelas minumannya, hampir sama dengan 1 porsi makanan ala carte nya…alias mahal (for me yaaa..).

Semenit kemudian, mbak server datang lagi bilang, kaylannya abis. Yauda deh, ganti dengan pocai 3 jamur. Semenit kemudian, katanya abis juga. Hadeeeh, gw benernya udah mulai sebel  kalo 2x pesanan gw abis melulu. Bak emang udah jodoh gw, akhirnya kita cancel kungpaonya & pesen paket Shabu Sirloin 😀

Sambil nunggu kompor dkk, kita nengok-nengok kok flat banget ya rasanya. Sedangkan pemadangan di depan kita alias smoking area kok indah banget…

20160224_200313

 

Tadinya gw mau duduk di meja paling ujung sebelah meja kasir, tapi ternyata ada papan Reserved di atas mejanya. Akhirnya kita ambil meja bundar kecil di tengah-tengan, sambil berdoa semoga tamu-tamu berikutnya yang duduk di deket meja kita ga ngerokok. I swear I hate cigarettes for all reasons >.<

Ga lama, datanglah perlengkapan shabu mulai dari kompor, piring sayuran, piring daging sirloin, bumbu-bumbu (bawang putih, jahe, cabe rawit, daun bawang, jeruk nipis, kecap asin), hot ocha dan juga haiwong kepiting.

20160224_200953

20160224_201200

Sirloin meats

20160224_200738.jpg

Gelas hot ocha nya lucu. Tehnya wangiii…gw rasanya pernah minum teh kayak gini tapi gw lupaaa. Gw tebak-tebak rasanya kayak buah peach.

Sambil nunggu kuahnya panas & daging yang masukin matang, kita comot dulu dimsum yang kita pesen, haiwong kepiting.

20160224_201555

Haiwong kepiting yang rasanya enak meski ukurannya kurang sesuai harapan kita. Imut banget! 

Haiwong tandas, shabu siap disantap. Kuahnya enak meski terasa ga kaldu asli banget (ada rasa kayak pake bumbu jadi semacam Royco gitu). Kuahnya jadi lebih seger kalo dipakein jeruk nipis. Rasanya lebih mirip kuahnya Itasuki. Gw pribadi lebih suka yang rasanya lebih kaldu asli, yang kalau di Bogor itu kayak Steamboat Sukiyaki di Jl. Baru.

Nom nom nom nom…nyam nyam…tapi kok kayaknya masih ada yang kurang yaaa.. Aha, sambel! Gw keinget sambel ala Steamboat ato Itasuki, yang manis asem pedes dengan taburan wijen & bawang putih goreng. Gw panggil mas server nya dan katanya disitu ga ada sambel kayak gitu 😦 Adanya sambel kacang, dan dia berinisiatif mintain sampel sambel itu ke kitchen.

Pas datang, mas server nya bilang ini sebenernya salah satu saus dressing untuk sashimi. Dan rupa sambel kacangnya bener-bener kayak sambel kacang yang biasa buat makan nasi uduk ato gorengan.  Gw sempet mikir wadoh ini kagak matching banget sama shabu. Tapi begitu gw icip…..enakkkk !! Ada rasa sedikit asam, tapi mild banget & setelah gw cocol, rasanya matching banget sama sirloin dan kuah shabunya hahaha….Sampai sepanci shabu itu abis, tandas pula itu sambel kacang sampai bersihhhh :p

Paket shabu ini porsinya pas banget buat 2 orang gembul yang kelaparan kayak kita, wkwkwk…. Buat yang perutnya ga spartan sih, paket ini bisa buat bertiga.

Setelah chit chat, nikmatin musik 90’s dari live band di lantai atas (vokalisnya asli oceh banget lho suaranya, masih bagusan mereka daripada idol ala-ala di TV itu), kita menuju kasir, bayar sekitar Rp 290 ribu untuk 2 orang. Worth it lah yaaa buat kita yang pulang dengan perut kenyang & sakit kepala gw mendadak ilang hohoho…

Kesimpulan:

(+)

  • Lokasi strategis
  • Ambience & dekorasi ok
  • Porsi & rasa shabu ok
  • Hot ocha nya wangiii….
  • Greeter & servernya ramah & helpful

(-)

Lantai bawah & lantai atas smoking area semua, kecuali pojokan ruangan di lantai bawah kanan yang cuma berisi 4 meja & tanpa dekor apapun. It’s definitely a problem for non-smoker (anti-smoker, actually) like me.

Would recommend it to my friends? Of courseeee!!! That’s why I wrote this review!

 

 

 

Sk-ii then…….History of Whoo (후)

Woooohoooo….finally I can find some time to write again!! ^^ Dua bulan ini kerjaan kantor menggila, jadi cuma sempet reply beberapa comment dari blog sebelumnya, itupun very late reply & lewat browser HP, yang ga nyaman banget karena jadi versi mobile.

Jadi, bagaimana sodara-sodari? Udah pada nemuin jodoh mukanya masing-masing? 😀

Gw mau sharing pengalaman sekitar 6 bulan terakhir dengan jodoh muka gw. Yeah…sekarang gw lagi jatuh cinta sama jodoh muka gw yang baru, hihi…namanya History of Whoo. Buat yang rajin malang melintang di beauty blog, gw yakin udah pada pernah denger merk ini. Reviewnya biasanya keren banget dan bikin mupeng, apalagi di forum-forum cewe macam Female Daily. Tapi gw kecantol sama ni merk bukan karena media online. Forum FD yang dulu rajin gw sambangin cuma forum SK-II. Dan gw juga bukan beauty blogger yang doyan coba merk ini itu hanya untuk sekedar direview. Gw ulang yah..gw bukan beauty blogger. Gw cuma seneng nulis & share pengalaman ^^

Okay, let’s start…..

Beberapa bulan setelah gw nulis update 1 tahun result gw pakai Gernetics, pas lagi beres-beres meja gw nemu gift box dari SK-II yang gw ambil waktu promo di Plaza Indonesia tengah taun 2013. Waktu itu gw udah pake Gernetics, cuma karena teman sekantor pada ngambil promo SK-II itu, ngikut aja deh. Akhirnya SK-II itu masuk laci meja dan baru setahun kemudian gw lirik.

Isinya 1 botol mini Miracle Water (FTE) & 1 botol mini Clear Lotion.

Isinya 1 botol mini Miracle Water (FTE) & 1 botol mini Clear Lotion.

Dasar mata cewe memang ga tahan liat merk terkenal plus packaging yang keren yaaa…. terbersitlah keisengan pengen nyoba SK-II lagi. Alasan ngelesnya, kan sekarang kondisi muka udah ga rebound lagi (thanx a lot to Gernetics & dr. Ricky), jadi siapa tau hasilnya bisa seWOW review di Female Daily yang racun banget itu :p

Ternyata muka gw emang merespon SK-II kali ini jauuh lebih baik daripada yang dulu. Akhirnya dari 2 botol mini berlanjut dengan belanja online, beli Gentle Cleanser (sabun muka) dan Facial Clear Solution (pelembab untuk kulit berminyak), semua ukuran sampel.

Sample size semua...karena dompet ga kuat beli yang full size plus masih mau coba dulu.

Sample size semua…karena dompet ga kuat beli yang full size plus masih mau coba dulu.

Karena FTE botol mini udah mau habis, selanjutnya gw beli FTE sample size yang 30 ml (sorry no pic….told ya, gw bukan prof beauty blogger heuheu). Hasil reviewnya adalahhhh….

Facial Gentle Cleanser (FGC): Gw suka rose scent nya, lembutttt banget. Cocok di muka gw yang berminyak banget ini karena ngurangin minyak. Setelah keringin muka, kulit terasa segar tapi agak sedikit ketarik-tarik gitu. Temen gw yang mukanya cenderung kering pernah cerita dia pake sabun SK-II malah jadi tambah kering. Jadi saran gw, sabun SK-II ini memang lebih cocok buat kulit berminyak.

Clear Lotion: Gw kurang cocok nampaknya dengan CL, karena bikin jerawatan. Emang ga parah sih, tapi begitu gw stop CL, jerawatnya pun berkurang. Jadi gw cuma pake 1 botol mini CL ini dan ga lanjut lagi.

Facial Treatment Essence (FTE): Ini Holy Grail sejuta umat dari SK-II yang top disebut Miracle Water. FTE ini emang bikin kulit glowy, seperti kata racun-racun di FD.

– Facial Clear Solution (FCS): Ini pelembab untuk kulit berminyak, teksturnya kayak gel yang begitu kena kulit dan disapukan ke seluruh muka, langsung meresap. No oil at all. Perfect texture for mad oily skin like me.

Gw pertama kali pake FTE doang, sementara sabun dan pelembab masih dari Gernetics. Selang seminggu, tambah CL, ternyata ga cocok jadi stop. Seminggu kemudian pake sabunnya (kebetulan sabun Biofur gw abis), dan seminggu kemudian tambah FCS. Gw mengikuti saran dari para suhu FD: KALAU MAU PINDAH BRAND JANGAN NAFSU langsung satu seri dipakai, biar ketauan produk mana yang ga cocok. Saran aslinya sih harusnya diberi jeda 2 minggu. Tapi kalo 2 minggu, sampel botol super mini gw bisa keburu abis hahaha…plus ga sabaran juga, jadi gw diskon 1 minggu 😀

So, total gw pake seri lengkap sabun-FTE-pelembab SK-II ini sekitar 1 bulan. Hasil pake SK-II selama sebulan yang paling jelas tentu saja: glowy skin that every woman raves about. Kondisi jerawat kadang-kadang masih suka nongol jerawat ukuran sedang. Still ups & downs. Gw bertekad lanjut aja dulu, namanya juga proses pindah brand, masa sebulan nyerah?

Tapi……..

Di tengah tekad gw nerusin SK-II datanglah racun berikutnya dari luar dunia maya, yaitu ortu murid gw :p

Pas whatsapp-an membahas jadwal les murid gw, gw lupa kenapa bisa berakhir dengan membahas soal skincare. Ortu murid gw ini memang asik banget diajak ngobrol. We can talk, from her daughter’s super duper busy school, to woman skincare hahahay ^^

Ternyata ortu murid gw juga pernah ngalamin masalah jerawat yang gede-gede. Bedanya gw dari jaman puber, kalo Ibu ini tiba-tiba aja bermasalah pas udah dewasa, udah punya anak pula. Merk-merk ternama yang harganya nguras dompet udah pernah dicoba katanya, you name it every brand you can see at Sogo-level department store. Gw sampai woooow…ternyata ada yang kutu loncat brand nya melebihi gw :))

Trus gw tanya sekarang Ibu pakai apa, karena kalau pas ketemu gw sama sekali ga liat kulitnya ternyata pernah bermasalah juga sama jerawat gede. Beliau bilang udah dari akhir taun 2013 pakai History of Whoo. Reaksi gw dalam hati “What? Merk apaan tuh….gw belom pernah denger sama sekali (ketauan kupernya:p)”.

Lalu katanya, Whoo ini buatan LG.

“LG? Bukan yang bikin hape dan tipi kan? Singkatannya aja sama kali” (dalem hati)

Itu loh kak, yang bikin HP & alat-alat elektronik.

“Hah? Seriously? Biasa bikin hape terus sekarang bikin krim muka? Emang bisa?” (dalem hati)

Chit chat chit chat, gw belom tertarik wkwkwk. Gw masih bertekad terusin SK-II aja, sayang pula kan udah dibeli mahal-mahal meski baru sample size.

Semingguan berlalu, mendadak gw inget Whoo dan gw tanya sama Om Gugel. Gw langsung meluncur ke official website nya dan….damn! I love the bottles, the jars, the website, so ellegant !! Gw pengen beliiii….karena botolnya bagus banget desain nya hahahaha… —>> cewe banget -__-

Racun pertama udah menyengat ni. Dari situ gw Googling cari reviewnya. Ya iya masa gw beli produk mahal2 cuma buat botolnya. Dan ternyata, di FD udah rame juga forum Whoo ini. Racunnya? Udah pasti kuat bangettt *devil’s laugh*

Akhirnya di chat berikutnya gw tanya lagi ke ortu murid gw, udah pake berapa lama, pake yang seri apa aja, pake purging ga. Saat itu asli gw pusing karena liat di websitenya, banyak banget line nya dan deskripsinya ga spesifik pula buat jenis kulit/masalah kulit apa. Perasaan semua klaimnya mirip-mirip.

Ortu murid gw jawab dia pake line Seol (Whitening) plus Jasaeng. Gw sempet ragu, lagi jerawatan bukannya ga boleh pake yang ada whiteningnya ya? Tapi katanya dia baik-baik aja, malah langsung membaik banget sampe sekarang, ga pake purging. Prinsipnya beliau, kalo emang dari dasarnya udah cocok mah langsung baik tuh, ga pake purging2an dulu.

Ortu murid gw biasa beli bundelan sample sachet Whoo dari Qoo10 atau Gmarket, langsung dari seller di Korea. Shipping sekitar 3 minggu kalo ga salah. Bagi gw yang udah kesengat racun sampe pol, itu kelamaannnn :)) Akhirnya malam itu juga gw browsing semua beauty online shop lokal yang jual sample Whoo.

Berbekal prinsip purchasing minimal 3 penawaran (risiko ketularan punya BF anak purchasing), gw dapet perbandingan beberapa olshop dan taarrraa…2 hari kemudian sampailah paket imut-imut di kantor gw:

Seol Facial Foam 10 ml & Jasaeng Essence 4 ml, plus 2 sachet bonus ^^

Seol Cleansing Foam 10 ml & Jasaeng Essence 4 ml, plus 2 sachet bonus ^^

Seol Cleansing Foam: Secara tekstur sabun maupun busanya, sabun muka ini mirip sama Gentle Cleanser nya SK-II, tapi setelah keringin muka, kulit ga berasa ketarik-tarik. Wanginya lebih semerbak (gw ga tau kata apa lagi yang lebih pas :D) dari SK-II tapi seger banget. Yang menonjol ada wangi citrus dengan flowery scent, tapi ada sedikit bau-bau jamu gimana gitu…

Jasaeng Essence: Tekturnya seperti gel kental warna kuning muda, baunya seperti obat Cina. Untung ga menyengat jadi masih tercium fresh. Tapi emang ini wanginya unik banget, hard to describe in words. Gw belom pernah ketemu produk skincare dengan wangi kayak gini, but I like it! 😀

Seminggu pemakaian, glowy skin rasanya biasa aja, karena emang dari sejak pake SK-II udah berasa cukuplah glowy nya. Gw ga ngarep muka gw jadi se-glowy para artis Korea itu kok hahahahay… Tapi yang paling berasa, yang biasanya jerawat-jerawat masih up & down, mulai ilang. Di akhir minggu kedua, it’s gone…up….no down…gone.. ^___^

Next, gw butuh pelembab. Tanya olshop sana sini, ternyata ada sample kit Seol. Dan setelah perbandingan, beda harga antar olshop lumayan juga yaa. Jadi setelah dapet olshop yang paling murah, langsung meluncur ke ATM dan lusanya datanglah ini:

Atas ki-ka: Foam, balancer, lotion & 2 sachet bonus Bawah ki-ka: Intensive, cream, 2 sachet Sulhwasoo bonus

Atas ki-ka: Foam, balancer, lotion & 2 sachet bonus
Bawah ki-ka: Intensive, cream, 2 sachet Sulhwasoo bonus. Plus dapet mini bag imut buat naro sampel2 ^^

Bahkan untuk ukuran kecilnya pun Whoo tetep bikin packaging yang keren ^__^d

Tambahan pertama yang gw pake dari set ini adalah Seol Balancer. Di Whoo, balancer ini kayak toner, tapi ga pake alkohol. Dipakenya ditepuk2 aja di muka pake tangan sampe meresap. Fungsinya untuk mempersiapkan kulit supaya skincare berikutnya bisa lebih maksimal. Seminggu pakai balancer, keadaan aman sentosa. Kadang-kadang gw iseng totolin Seol Intensive (yang tutup abu) ke bekas jerawat dengan harapan bakal lebih cepat ilang. Belum rutin gw totolin karena takut muka gw “kaget” kalo tiba-tiba ditimpa banyak produk.

Karena merasa cocok dengan 3-4 produknya, gw tambah lagi 2 produk sekaligus: lotion & cream nya lalu Boooommm!!!

Dalam 3 hari nampaklah 5 jerawat besar T____T

Lotion & cream nya langsung gw stop, dan seminggu kemudian muka gw normal lagi, meninggalkan bekas jerawat baru hiks hiks hikssss. Gw ga tau apakah lotion atau cream nya yang ga cocok, tapi gw udah ga berani coba lagi jadi 2 produk itu gw hibahkan ke nyokap gw :))

Karena sabun ini produk paling cepet habis, gw putusin beli real size nya & 2 hari kemudian, sampailah jumbo box di kantor gw:

Induknya 180 ml + dapet bonus anaknya 40 ml...it's biggggg... :D

180 ml + bonus 40 ml…it’s hell yeah biggggg… 😀

Gw seneng banget waktu paket ini sampe ke meja gw. Kotak bungkusnya aja wah banget. Dan begitu liat ukuran botolnya…hahaha trust me it’s worth the price. Guedeee…prediksi gw ini bisa baru abis hampir setahun.

Seiring dengan jerawat yang ga pernah mampir lagi, bekas-bekas jerawat pun dengan cepat memudar. Tapi racun tetap mampir. Ortu murid gw tiba-tiba nitipin banyak sampel Whoo waktu anaknya datang les:

Makasiiiiiii banget Ibuuuuu ^_____^

Makasiiiiiii banget Ibuuuuu ^_____^

Gw ampe kaget. Ini sih bukan sampel namanya, tapi berbundel-bundel sampel. Thanx so much ya Buuu ^___^

Nah ada 2 yang baru gw pernah liat. Brightening Gel dan Soon Hwan Essence. Gw tanya ini fungsinya apa aja, Ga kebanyakan ni produk ditumpuk di muka?

Ternyata Brightening Gel itu untuk mild peeling. Pernah liat iklan produk yang disemprot trus digosok-gosok nanti akan rontok kayak daki? Nah ini produknya kayak gitu. Lalu Soon Hwan Essence, gw bingung apa ga tabrakan dengan Jasaeng yang sama-sama essence?

Ternyata Soon Hwan Essence ini produk first care serum. Jadi setelah cuci muka, langsung pake Soon Hwan baru pake yang lainnya. Ekspektasi gw yang namanya essence/serum itu kental kayak Jasaeng, tapi ternyata Soon Hwan ini encer. Dan lucu ada butiran-butiran putih halus yang langsung hancur & nyerep begitu dioles di kulit ^^

Dalam seminggu, baru berasa bedanya pake Soon Hwan. Dia seperti boosting kerjanya Jasaeng dalam basmi jerawat dan problem kulit gw yang lainnya. Ditambah, gw baca kalau pake Whoo (dan gw rasa ngefek juga untuk produk lain), setelah dioles di kulit, gosok telapak tangan sampe hangat terus ditemplokin ke seluruh muka biar lebih meresapppp… 😀

Sebulan dengan ritual Seol Foam – Soon Hwan Essence – Seol Balancer – Jasaeng Essence, akhirnya BF dan teman kantor pada komen, Katanya muka gw sekarang bersih, cerah, ga merah-merah, udah ga “bentol-bentol” lagi, pori-porinya juga lebih halus. Aihhhh….senangnya ^_____^

Sampe sekarang berarti udah sekitar 6 bulan gw pake Whoo, dengan 1.5-2 bulan adaptasi & 4 bulanan stay di ritual yang sekarang. Kalo lagi siklus, atau karena debu habis beberes dokumen di kantor, tetep sih ada tamu menyebalkan yang mampir tapi ukurannya udah kecil banget, dan jarang banget. Kalaupun ada, karena liat muka udah mulus, jadi agak males ngopek atau pencet-pencet lagi :p

Abis mandi….. No Camera 360 😀

Semoga jodoh muka gw yang sekarang ini langgeng yaaa…. ^____^

Schwartzkopf Fresh Light Series

I love brown..brown..brown. U can see it from my background color :p Well…including for my hair. I looove brown hair ^^

Sebenernya gw bukan tipe cewe yang hobi perawatan dan hobi dandan. Termasuk untuk urusan mewarnai rambut. Dalam setahun mungkin cuma 1-2 kali gw warnain rambut. Itu juga kalo lagi inget dan niat hahaha…

Terakhir warnain rambut mungkin hampir setahun lalu. Jadi setengah rambut di bagian atas udah hitam lagi, dan sisa-sisa yang pernah diwarnain di bagian bawah pun udah ga jelas warnanya. Akhirnya diniatkan untuk beli paket pewarna rambut. Pas lagi jalan ke Yogya Junction, kebetulan lagi ada pameran beauty products. Salah satu stand yang gw lewatin yaitu Schwartzkopf. Gw udah sering denger merk ini di bidang perawatan rambut, tapi baru tau kalo mereka juga punya range pewarna rambut. I’m not salon girl, told ya… :p

Oh iya, btw gw juga bukan beauty blogger. Jadi review ini bener2 awam seawam-awamnya. Foto pendukungnya pun ga banyak, karena dari awal niat warnain rambut sampai selesai, ga terlintas di otak mau dibikin blog. Tapi setelah liat hasilnya gw suka, baru kepikiran kenapa ga di-share aja yaaa…

Okay, let’s start. Di stand Schwartzkopf ada 2 macam dari seri Fresh Light yang dipajang. Ada yang Fresh Light Hair Color (seperti pewarna biasa) dan Fresh Light Foam (seperti foam shampoo). Promonya menarik: Buy 1 Get 1. Jadi dengan harga Rp 99.000 gw bawa pulang dua kotak pewarna rambut..yeeyyy ^^

Schwartzkopf's Fresh Light Series

Schwartzkopf’s Fresh Light Series

Gw suka warna rambut coklat yang ada unsur kemerahan. Gw tadinya udah mau pilih yang seri Hair Color biasa dengan warna Champagne Pink. Tapi pas liat yang seri Foam, gw tertarik dengan warna Melty Cherry. Seri Foam ini lebih mahal Rp 10.000 daripada seri Hair Color. Karena gw penasaran dengan klaim foam-nya yang sangat mudah dipakai, plus SPG nya bilang Melty Cherry ini lebih kemerahan hasilnya daripada Champagne Pink, jadi gw akhirnya beli yang seri Foam warna Melty Cherry.

IMG-20131005-02436

Packaging Fresh Light Melty Cherry: Cute & so girly

Step 1 : Unboxing

Isi pack Fresh Light ini sama aja dengan pewarna rambut lainnya. Ada color agent, developer, conditioner, dan sarung tangan. Yang membedakan, color agent nya bukan berupa pasta dalam tube seperti odol, tapi berupa cairan encer dalam botol kecil. Botol developernya juga bukan dengan corong kecil atau sikat sisir, tapi seperti botol sabun cuci tangan. Gw juga lebih suka sarung tangan dari Schwartzkopf ini karena sarung tangannya berbahan karet, kayak sarung tangan dokter bedah, jadi ga bikin tangan gw berkeringat. I hate it when my hands sweat using ordinary plastic gloves from other brands.

Isi paketnya : Conditioner after treatment, color agent & developer

Isi paketnya : Conditioner after treatment, color agent & developer

Step 2 : Mixing

Warning!! Its color agent is extremely liquid !! Alias encer bangettttt. So u gotta be careful when pouring it down into the developer bottle. Gw ga menyangka cairannya seencer itu, jadi gw kurang hati-hati dan….tumpahlah sedikit (kalo ga mau dibilang agak banyak, hiks…) cairan pewarnanya ke wastafel =(( Gw berharap aja semoga warnanya masih bisa masuk ke rambut gw yang item banget ini.

Setelah dicampur, botolnya cukup dikocok sebentar untuk meratakan warnanya. Setelah selesai warnain rambut, gw baru baca kertas petunjuk didalam box nya (Yup, gw paling males baca yang namanya buku panduan :p). Harusnya si botol ini cuma digoyang-goyang memutar aja. Tapi karena gw belum baca, jadi gw kocok kayak barista lagi bikin milkshake wkwkwk….

Step 3 : Applying 

Tahap ini bikin gw jatuh cinta sama pewarna rambut model foam. Surely I will repurchase, or try another brands that sell this kinda type of foaming hair color. Sorry gw ga ada foto bentuk foam nya…like I said above, awalnya ga ada niatan untuk di-share di blog.

Its claim is trueeee 😀 Aplikasinya di rambut gampang bangetttt….serasa lagi cuci rambut aja. Foam nya juga gampang menyebar merata di rambut. Dan isi foamnya ini buanyakkkk. Rambut gw tebel ,dengan panjang sedada, dan jumlah foamnya lebih dari cukup untuk cover semua rambut gw. Jadi buat yang rambutnya pendek atau ga terlalu tebel, 1 pack bisa buat berdua.

Step 4 : Waiting…waiting..waiting…

Kertas panduannya sih bilang didiamkan 45 menit. Tapi karena rambut gw tebel dan hitam banget, gw tungguin sampai sejam. Foamnya lama kelamaan akan menghilang, tapi katanya tidak mempengaruhi hasil akhirnya kok. Gw menyibukkan diri dengan beres-beres kamar, dan tarrraaaa….an hour has passed ^^

Step 5 : Washing & hair-drying

Akhirnya sejam berlalu dan I can’t wait to see the result 😀 Biasanya gw sebel sama tahap ini, karena butuh waktu lama sampai air bilasannya ga berwarna lagi. Dan setelah dihanduk, tetep aja ada sisa pewarna yang ngotorin handuk gw >< Tapi ga demikian dengan Schwartzkopf ini: air bilasannya cepet bening dan handuk gw tetap bersih loh ^^

Selain ga ngotorin handuk, Schwartzkopf ini juga ga ngotorin kulit kepala. Ada yang sering ngalamin, meski krim pewarnanya udah diusahakan ga kena kulit kepala, tapi pasti ada yang kena juga, dan akhirnya setelah keramas, keliatan kulit kepalanya ikutan coklat? Nah, setelah gw keramas & keringin rambut, gw seneng banget liat kulit kepala gw bersih, ga ada tuh bercak-bercak coklat bekas krim pewarna 😀

Conditioner after treatment nya wangi floral, jadi bisa sedikit menutupi bau bekas peroksida. Dan conditioner nya juga bikin rambut gw soft & bouncy banget setelah dikeringkan.

Step 6 : Result

Lately gw ga pernah foto outdoor di siang bolong, banyaknya indoor. Jadi supaya fair, foto before & after nya indoor ya…

IMG_0211IMG_0202

Sebenernya gw berharap warna yang keluar agak sedikit lebih kemerahan, karena judulnya aja Cherry. But maybe coz I split the color agent, jadi agak berkurang intensitas warnanya 😦

Tapi kalo dilihat pas outdoor, tetep keliatan banget warna coklatnya, & I love its sweet brown ^__^

CONCLUSION:

( + )

Its foam is soooo easy to apply

Bau peroksida nya ga terlalu menyengat

Keep your scalp & towel clean

Vibrant color

( – )

Kurang banyak pilihan & variasi warnanya

Not available in every shop or supermarket

Mahal :p (guessed I wasn’t gonna buy it….thanx to buy-1-get-1 promo hihihi…)

Faktor-faktor Penyebab Jerawat

After writing two previous posts on my acne adventure, hope this third one will be a nice conclusion. Dan semoga bisa membantu temen2 yang masih bergulat sama jerawat.

Reading my own writing, especially the first longgggg one, makes myself amazed of what I’ve been through. Dari beberapa komentar yang masuk, jadi terpikir apa aja sih penyebab gw bisa jerawatan sampe segitu panjang sejarahnya. Hmmmm…let’s see:

1. Hormon

Gw jerawatan mulai sejak SMP atau SMA. Semua tau ya itu masa2 puber. But still have to thank God that I didn’t have severe acnes, which can affect on someone’s confidence. Gw punya murid setia yang udah les dari dia kelas 5 SD dan sekarang sudah berubah wujud jadi cowo abege SMA yang ganteng.  Gw inget banget pas dia mulai kelas 3 SMP sampai 1 SMA, tiba2 jadi jerawatan parah semuka-muka, sampai kalau dia datang les atau konser, mukanya terlihat menunduk dan ga berani lihat lawan bicaranya.

Gw sempet ketemu dia di salah satu klinik, dan jerawatnya agak membaik. Tapi setahun kemudian gw perhatiin jerawatnya parah lagi. Gw tanya masih treatment ga. Katanya udah ga lagi, menurut mamanya karena faktor hormon jadi ga usah diobatin nanti juga sembuh sendiri -__-  Well, imho, whatever the cause of your acne, it gotta be treated….otherwise you put your confidence at stake.

This hormone caused my acnes??? Hhmmm......

This hormone caused my acnes??? Hhmmm……

Nyatanya, melewati umur 25+++, gw masih bermasalah dengan jerawat. Di sisi lain, siklus gw normal, sangat normal. Dengan siklus 28-30 hari, ga ada keluhan lain seperti nyeri perut ekstrim, plus bahwa  jerawat gw justru biasanya nongol setelah M-day tiba (bukan saat PMS), dokter gw menyimpulkan jerawat gw bukan karena masalah hormon.

2. Air dan udara

Ga bisa dipungkiri, kita hidup di negara yang joroknya…………. *speechless*. Air dari PDAM pun seringkali bisa berwarna cokelat, lengkap dengan endapan tanah/lumpur. Udara di Jakarta dan kota-kota pada umumnya, phew……

Bis kaleng rombeng kayak gini kenapa ga dipensiunkan aja sih… -___-

Problem jerawat gw mulai membaik waktu dokter gw saranin untuk bilas cuci muka dengan air mineral. Emang rada repot, karena gw harus selalu stand by botol air mineral dimanapun gw cuci muka. Tapi air mineral ini hanya untuk bilasan terakhir aja. Dari masih sabunan sampai sabunnya bersih tetap pakai air ledeng. Bangkrut juga kalo seluruh proses cuci muka harus pake air mineral, hohoho…

392ts_botol_air

Gw juga selalu sedia disposable masker di tas. Begitu gw harus jalan kaki di jalan yang buanyaaaak kendaraan lalu lalang, atau naik motor, gw pasti pake masker. Masker gw ganti tiap 2-3 hari sekali. Idealnya sih ganti tiap hari ya biar selalu bersih, tapi…….. *elus dompet* 😀

Gw suka yang motif warna-warni...warna ijo dokter melulu bosen hihihi...

Gw suka yang motif warna-warni……warna ijo dokter melulu bosen hihihi…

3. BAB

Selama ini gw merasa masalah BAB gw baik2 aja. Ga pernah sampe ambeien karena harus ngeden kuat2 (jangan sampe). Gw juga basically lebih suka makan sayur daripada daging. Tapi ternyata……tidak teratur setiap hari. Rata-rata BAB gw 1.5-2 hari, tergantung kapan alam memanggil :p

Dokter gw menjelaskan bahwa BAB yang baik itu setiap hari, karena feces kita pada dasarnya adalah kotoran yang harus segera dibuang. Tersimpan lebih lama di usus, zat-zat sisa itu bisa terserap kembali, jadi racun di dalam tubuh, dan salah satu jalur keluarnya adalah lewat kulit alias jerawat. Yeah.

Di saat gw bingung harus ngapain supaya BAB gw lebih lancar (makan banyak sayur & buah untuk anak kos itu susah….yang setuju, ngacung), nyokap gw cerita bahwa dia baru nyoba minum suplemen minyak ikan, dan heran kok jadi lancar banget BAB nya. Sebenernya bukan klaim suplemen tersebut, tapi gw coba ikutan minum juga deh. Hasilnya…BAB gw beneran jadi teratur, setiap hari…one problem was solved 😀

Ini merk suplemen minyak ikan yang gw minum. Anyway, diluar sana banyak merk2 lain...choose any brands you desire (and trust).

Ini merk suplemen minyak ikan yang gw minum. Anyway, diluar sana banyak merk2 lain…choose any brands you desire (and trust).

Untuk masalah racun, dokter gw juga nyuruh gw untuk minum air kelapa muda setiap hari (kalau bisa) karena air kelapa muda bisa menetralisir racun di dalam tubuh. Nah kebetulan, deket kos gw ada tukang es kelapa muda. Tiap 1-2 hari sekali, kecuali weekend, gw selalu pesen segelas kelapa muda ga pake es (gw ga terlalu suka minuman dingin karena rentan batuk/sakit leher) dan gulanya dikit.

Ssllrrppp....googling gambar kelapa muda di siang bolong gini, bikin penulisnya jadi ngilerrrr....

Ssllrrppp….googling gambar kelapa muda di siang bolong gini, bikin penulisnya jadi ngilerrrr….

4. Makanan

Beberapa dokter dan ahli gizi menyatakan ga ada korelasi antara makanan tertentu dengan timbulnya jerawat. Awalnya gw sependapat. Ah, dari kecil gw udah makan kacang, sambel, dll….kenapa baru jerawatannya sekarang? Tapi beberapa bulan ini selama gw jungkir balik berusaha mengobati jerawat gw, gw harus akui cystic acne yang menyebalkan itu langsung mampir setiap kali setelah gw makan makanan tertentu.

a. Kacang, terutama kacang tanah

Dan penulis pun ngences untuk yang kedua kalinya.... :'(

Dan penulis pun ngences untuk yang kedua kalinya…. 😥

Di kantor gw yang baru, selalu ada OB yang siap membelikan makan siang untuk para staff, karena lokasi kantor gw yang agak jauh dari mall/pusat makanan. So, ga banyak pilihan menu yang bisa dijangkau OB. Salah satu menu yang menurut gw paling sehat adalah gado-gado. Gw pikir selain sehat, bisa membantu kelancaran BAB dengan banyak makan sayur. Tapi dengan regime yang sudah gw jalani (sabun, krim, facial, pake masker, bilas air mineral, minyak ikan, air kelapa muda), kok cystic acnes ini masih aja rajin mampir. Pas lagi curcol sama dokter gw, both of us suddenly realized…sayurnya sih oke…bumbu kacangnya juga oke !!!! -______-”

Sejak itu, gw coba ganti menu lunch gw dengan makanan lain. Hasilnya: muncullah posting ke-2 gw tentang progress 5 bulan perawatan di Mariposa Skin Care ^^ 

b. Keju

Kadar sensitifitas gw terhadap keju ga seheboh kacang tanah. Gw menemukan bahwa gw ga boleh terlalu banyak makan keju thanx to Domino Pizza…hahaha…..

Selama ini gw bisa makan roti keju, bahkan makan pizza ukuran small/pan pizza tanpa ada keluhan jerawat setelahnya. One day, gw bener2 lagi ngidam pizza, dan bareng temen beli Domino Pizza ukuran medium buy 1 get 1. Yang artinya, dia makan satu loyang medium, gw makan satu loyang medium. We are gembul girls !!!

Ini pizza yang bikin gw breakout lagiii...hiksss..

Ini pizza yang bikin gw breakout lagiii…hiksss..

Cuma butuh beberapa hari dan tiba2 cytic acnes kembali mampir setelah dua bulanan gw bebas jerawat. Huuufffttt…aaaarrggghh…..!!!!

c. Kuning telur/yolk

Dua hari setelah gw menyantap seloyang pizza ukuran medium, gw menemukan tempat jajanan baru di sekitar kantor. Gw pesen soto yang didalamnya pake telor muda. Gw belom pernah makan telor muda sebelumnya, karena gw ga selera liat telor muda yang suka disate di tukang bubur ayam. So, tanpa ragu gw menyantap habis soto beserta sekitar 5 biji telor muda, yang isinya 100% kuning telur.

Sayangnya waktu itu gw ga foto soto telor mudanya... Nemu di google yang mirip dengan yang gw makan :p

Sayangnya waktu itu gw ga foto soto telor mudanya… Nemu di google yang mirip dengan yang gw makan :p

Dan esokan harinya..jreng..jreng…weekend gw dapet kado jerawat2 manis di pipi dan dagu. Curhat sama nyokap, lalu ke dokter gw, dua-duanya ketawa (huh…..) sambil bilang itu kan isinya kuning telur semua, tinggi kadar lemaknya. Hiksss….

Kesimpulan gw, akumulasi konsumsi keju dan kuning telur berlebihan ini penyebab temporary breakout gw. When I’m wirting this down, the breakout is already gone, only took a week.  Thanks God it’s over….

d. Sambel

Sampai saat ini gw belum pernah bermasalah dengan jerawat karena sambel. Gw pada dasarnya ga kuat pedes. Pedesnya nasi padang dan sambel goreng penyet yang “ga pedes” itu udah paling pol buat gw. Tapi gw tetep harus hati-hati juga karena nyokap gw cerita, dulu pas muda nyokap gw juga jerawatan. Dan jerawatnya pasti nongol setiap kali dia makan sambel (fyi, beliau kuat pedes dan pecinta cabe sejati).

*telen ludah*

*telen ludah*

CONCLUSION:

Buat yang bermasalah sama jerawat, besar kemungkinan itu karena turunan/genetik. Bisa karena diturunkan jenis kulitnya (berminyak), bisa karena diturunkan sensitifitasnya terhadap makanan/pemicu tertentu.

Well…ini kesimpulan yang gw dapat selama perjuangan gw melawan jerawat. Tiap orang pastinya punya kondisi spesifik masing2 yang ga bisa disamaratakan dengan kasus gw. Find products/regime that suits you, and avoid your potential causes of acne. Smangattt!! b^^d

PROGRESS REPORT GERnetic 5, 7 & 12 MONTHS @Mariposa Skin Care

Aloha….akhirnya sempet juga nulis progress report make GERnetic selama 5 bulan ini 😀

As I mention on the first blog, a month after using GERnetic, jrewi2 gede udah mulai berkurang (tapi masih hilang 1 nongol 2, hilang 2 nongol 1, begitulah….), begitu juga dengan jerawat “nasi”. Sebulan ini masih disupport dengan minum Clindamycin.

Nah, dua bulan setelah pake GERnetic, krim gw ditambah dua:

Nuclea, yang fungsi utamanya meregenerasi sel kulit, sehingga bekas-bekas jerawat lebih cepat memudar. Dan krim ini…memang top banget bikin bekas jerawat memudar. Tapi definisi cepatnya itu jangan harap seminggu hilang total ya. Butuh sekitar 1-2 bulan untuk bekas jerawat terbaru benar-benar hilang.

Acne Night Cream (bukan dari GERnetic, tapi racikan dr. Ko King Tjoen, dokter spesialis kulit seniorrrrr di Bogor). Ini juga ampuh deh ngempesin calon jerawat. Ga instan juga, sekitar 4-5 hari sampe betul-betul kempes.

Sebenernya progress muka sempet langkah mundur lagi gara2 tergoda temen yang 2 minggu pake Acnes facial wash dan jerawatnya mendingan. Awal-awal pake emang terasa mendingan…but it only last for 2 weeks…yeah…2 weeks. Setelah 2 minggu, kembali jerawat menyerbu, hiks..hiks…

Hiks…hiks..pasien bandel membelot jadinya begini nih T___T

Akhirnya kembali ke Mariposa, pasien bandel siap diomelin:p Gw tetep dikasi krim yang sama, dan sebulan kemudian gw balik konsul lagi. Antibiotik gw dirubah ke level yang lebih ringan yaitu Eritromycin 250 mg 2x sehari. Tapi berhubung gw lagi banyak kerjaan, seringnya lupa minum obat itu sampai beberapa minggu, hahaha…sampai suatu hari gw baru ngeh bahwa jerawat-jerawat bandel makin jarang nongol. Kalopun muncul, ukurannya kecil ^__^

Sebulan kemudian, gw datang untuk konsultasi lagi, sekalian krim2nya sudah mau pada habis. Di konsultasi yang terakhir ini, dokter gw amazed karena muka gw udah ga merah-merah lagi, udah ga bruntusan, udah gada jerawat gede, paling tinggal bekasnya aja. Akhirnya gw dikasih beberapa produk baru dan regime baru:

– Vasco udah ga perlu dipake karena kulitnya udah ga merah-merah/iritasi lagi. Yeeyyy ^^

Glyco + Fibro (susu pembersih + toner) untuk menyempurnakan proses pembersihan wajah. Setelah cuci muka dengan Biofur, baru pake Glyco dan Fibro.

Synchro : Ini krim favorit gw saat ini !!! 😀 Pemakaiannya emang rada bikin ribet sih, tapi demi cantik memang harus rela ribet ya cyn….-__-” Synchro ini teksturnya oily banget, makanya dokter gw ga berani kasih di awal2 gw berobat. Dan Sychro ini makenya dicampur dengan krim lain dengan perbandingan tertentu. Kenapa dicampur? Karena fungsinya, ya sesuai namanya…dia menyinkronisasikan fungsi krim2 lain jadi lebih optimal.

In my case, untuk krim pagi, Synchro dicampur dengan Immuno 2:1. And guess what…tekstur Immuno nya jadi keren banget! Yang tadinya seperti masker dan kering, jadi soft banget. Setelah bedakan, kulit gw jadi seperti pake foundation 😀

Untuk krim malam, Synchro dicampur dengan Nuclea 1:1. Tekstur Nuclea yang lebih encer dari Immuno memang jadi lebih oily, tapi masih dalam batas normal. Udah 2 minggu dengan regime baru dan….gw lagi seneng2nya dengan kulit gw karena halussss, gada beruntusan yang ngganggu banget kalo diraba pas cuci muka, gada jerawat gede yang nyut2an banget, dan bekas2 jerawatnya makin memudar 😀

Well..there are still ups and downs on my skin condition, but after all…this is the best condition ever captured hwihihi…. ^^

UPDATE 11 AGUSTUS 2013

I’m backkk !! Heehee…2 months ago I told ya that my skin condition still had its ups & downs. Remember when I first saw my doctor, he said that it takes approximately 6 months to cure acne? That nothing was instant. That I gotta be patient. Nah, memasuki bulan Juni, alias bulan ke-6, I just suddenly realized that for a couple of weeks, there were no acne stopped by. At all. Zero. Clean.

Awalnya gw masih khawatir, karena siklus gw dateng sebentar lagi. One thing I hate the most: women commonly get their hormonal breakouts in pra-menstrual syndrome, but I get mine in POST-menstrual syndrome. So when other women can hope that their zits will be gone after the M-day, then I can only wait whether the zits will diminish, or “explode”.  Dua siklus berjalan, pra maupun post menstrual gw berlalu dengan aman dan damai ^^

Jerawat (baca: cystic acne) udah ga pernah mampir2 lagi selama 2 bulanan ini. Komedo tetap ada pastinya…tapi kalau jumlahnya sudah sampai mengganggu gw, itu tanda bahwa gw harus segera facial. Pak dokter bilang sih harusnya sebulan sekali, tapi kantong gw bilang dua bulan sekali aja hahaha…. Gw selalu menantikan Plusku.com ngasih diskon 50% untuk facial Gernetic :p (bagi yang belum tau, just sign up account Plusku.com dan pantengin untuk voucher2 diskon Mariposa & salon/spa/klinik lainnya).

7 months progress 😀

This week I just got a “little” breakout due to eating carelessness T__T tapi dengan ini gw jadi tau makanan apa aja yang harus gw kontrol kuantitasnya, supaya tamu2 wajah ini ga datang lagi. Untuk topik ini, akan gw bahas tersendiri di post lainnya.

Baiklah….sekian progress report GERnetic. Dan saya pun kapok pindah2 brand lagi :p

Once again: Bagi yang masih belom menemukan brand/regime andalannya, cayoooo….nyari skin care yang cocok itu memang sama susahnya ternyata sama nyari jodoh :p

UPDATE 27 JANUARI 2014

I’m back again :p Bulan ini pas setahun gw “permak muka” di Mariposa. Since my last update on August, well….honestly there were still ups & downs. Worse times happened by the end of last year. Dalam 2 bulan entah kenapa tiba2 jerawat2 cystic kembali menyerbu (meski ga separah yang pertama), tapi tetap mengganggu yaaa….

Akhirnya menyerah dan kembali konsul, sekalian melengkapi beberapa krim yang udah abis (suspect #1: sempat kehabisan Synchro, padahal ini krim intinya selain Immuno). Gw juga minum clindamycin lagi, yang untungnya respon wajah jauh lebih cepet daripada dulu pertama minum. Dalam waktu 1-2 minggu, udah ga nongol2 lagi tu cystic 😀

Gw juga mikir2 kira2 apa penyebab lain ya jrewi2 itu bisa nongol lagi. Masa cuma gara2 kehabisan krim 1 macem doang bisa jadi segitu hebohnya? Kacang…udah ga pernah gw lahap, padahal enak banget kan yaa cemilan ini T____T Oya…2-3 bulan itu gw keracunan makan nasi padang Citra Bundo (asli enak banget!!! #promosi), thanx to my roommate yang kerjanya bikin gw ngiler & ngajakin dinner nasi padang mulu hahaha. Berhubung teorinya nasi padang itu berlemak, gw sampe testing, puasa nasi padang 2 minggu (niatttt….), tapi kok ya gada perubahan.

Akhirnya terpikirlah suspect #2: kebersihan ranjang, kasur, dan beserta perangkatnya. Per Agustus (pas muka lagi bersih2nya), gw berbagi kamar kos dengan teman sekantor gw. Maksudnya biar hemat plus irit….secara harga kamar kos di Ibukota ini bikin kantong nangis kalo sekamar sendiri. Dan karena 1 & lain hal, gw tidur di kasur bawah yang ngemper di lantai. Setiap hari gw selalu nyapu, sarung bantal guling ganti 2-3 minggu sekali, dan sprei 1 bulan sekali. Tapi namanya langsung bersentuhan sama lantai, kayaknya tetap aja jadi sarang debu ya….dan alhasil dalam waktu 2 bulan terakhir gw di kosan itu, jreng jreng…..welcome back, cystics 😥

2014 is the year of change ^__^ Per awal bulan Januari, thanx God gw diterima kerja di salah satu bank yang udah gw harap2in dari sejak awal wawancara. So, ganti kerjaan berarti ganti kos juga. Sempat khawatir karena di daerah padat kampus & perkantoran itu susahhh banget cari kos yang masih kosong, gw udah pasrah dapet kos yang agak butut dulu deh ya untuk sementara. Tapi lagi2 thanx God…He has already provided me the best room. Gw dapet kos berAC yang bersih, fasilitas oke, dan harga ramah di kantong ^^

Nah…disini percobaan kembali dimulai. Apakah dengan ganti ranjang/kasur yang lebih bersih, akan ngefek ke jrewi2 ini? Dan hasilnya….NGEFEK BANGET! Sejak pindah kos ini, udah ga pernah lagi nongol tu jerawat2 gede…komedo pun berkurang jauh. Sampe pas konsul lagi, karena muka gw udah membaik banget, gw dikasi 1 krim baru pengganti Nuclea, namanya Cytobi, yang fungsinya memperbaiki tekstur kulit yang rusak karena jerawat & mengecilkan pori2. Within a week, even my BF admitted that my large pores are getting better…yaaaayyy 😀

1 year progress

1 year progress ^^

(Btw, I always close my eyes on progress pics…I can’t stand the flash light >.< Every time I tried to open my eyes on selfies, they become watery, & my expression seems like I just cried a whole night before :p) 

Pheewww…perjuangan panjang ya. Gw masih suka ngeri sendiri kalo liat2 foto progress muka gw selama 2 tahun terakhir. Well, muka gw emang belom sekinclong boneka barbie, masih ada beberapa bekas jerawat, terutama bekas dari breakout terakhir gara2 soal kebersihan. But at least, it’s still getting better….& gw jadi semakin tau the dos & donts for my skin. Seneng rasanya tiap kali cuci muka udah gada bagian muka yang nyut2an kalo dipegang xixixi ^__^

Kisah Petualang Klinik

Sejarah jerawat….dari jaman abege kapan ya mulai ketemu sama yang namanya jerawat? Since high school as far as I can remember. Dan makin menjadi sejak kuliah di IPB, dimana gw harus tinggal di asrama dan kos yang airnya bukan dari air PAM, melainkan dari air sumur yang ditampung di torrent. Darmaga? Daerah tandus bin gersang dan gerah, yang sukses bikin semua orang banjir keringat, dan yang kandungan besi dalam air nya tinggi banget sampai bikin lantai/dinding WC penuh dengan bercak2 coklat karat dalam beberapa hari saja. Maka, makin menjadilah jerawat2 ini.

Btw, jerawat gw itu terdiri dari komedo (whitehead & blackhead) dan cystic acne (jerawat gede yang ada ‘isi’nya seperti lemak putih). Cystic acne nya memang ga semuka-muka, nongol 1-2 atau beberapa biji tapi dalam ukuran besar, sakit jika ditekan, dan ga ada ‘mata’nya sehingga sulit dikeluarin, kadang suka ga jelas apakah dia akan kempes atau mateng. Di beberapa bagian seperti di bawah hidung, dagu, dan di atas alis, jangankan ditekan, kalo ngomong atau gerakin alis aja udah berasa nyut-nyutan -___-

Dan seperti ababil pada umumnya, gw selalu penasaran untuk mencoba berbagai jenis produk skin care di pasaran. Let me try to remember all those stuffs I’ve tried:

1. Tea Tree from Oriflame : Acnes got better but not clear as it promised. So I turn to another Oriflame’s skin care, which is….

2. Clear + : well…..not much improvements as I remember. Lebih mahal dari tea tree, iya…

Image

3. Ponds : Mulai dari yg pink, biru, scrub ijo, sampe seri premiumnya Flawless White. Emang merk ini jagonya bikin putih. Tapi apa gunanya kalo bekas jerawat memudar, diganti dengan bekas jerawat yang paling up to date -___-

Image

4. L’oreal : Ada 2 varian yang pernah gw pake, Pure Zone untuk kulit berminyak, dan Pore Minimizer. Both didn’t work for me. Yang pore minimizer memang kentara bikin pori-pori mengecil, tapi efek lainnya….bikin komedo susah dikeluarin, alhasil jadilah dungdak (ada yang masih inget iklan Biore Pore Pack perdana yang kocak itu, dengan singkatan dungdak alias idung landak? :D)

Image

5. Artistry from Amway: Menjelang lulus kuliah, gw jadi aktivis MLM bernama Amway di bawah naungan Network 21 (N21). Produk2 Amway ini emang mantap topnya, tapi mantap pula harganya untuk ukuran kantong mahasiswa *nangis darah*. Gw pernah pake seri untuk kulit berminyak dan whitening. Waktu itu rasanya jrewi2 membandel ini tetap saja muncul, jadi setelah produknya habis, hmmm…I don’t think to repurchase it again.

Image

6. Natasha Skin Care: Melihat temen sekamar kos ke Natasha dan mukanya membaik (problem jerawatnya sama, hanya dia lebih beruntung dilahirkan sebagai gadis Sumba dengan warna kulit coklat eksotis…jadi bekas jerawatnya ga terlalu kentara *envy*). Akhirnya ga lama setelah lulus kuliah, gw memberanikan diri untuk terjun ke dunia klinik kecantikan. Nah kisah disini agak puanjaaaaang…..

6a. Dua tahun pertama gw di Natasha dilalui dengan sangat kinclong. Its day cream definitely reduced my blackhead and comedoes, while its night cream clearly reduced the post-acne spots. Mo wajah agak2 kotor dikit, ga bakal tu namanya jerawat nongol, bahkan di saat PMS.

I really miss my skin within this golden era…u can see not even a single spot… Guaranteed, this pic was taken without any foundation/concealer applied and Photoshop editing (except resizing).

6b. The disaster began when Natasha discontinued my day cream. Krim pagi gw diganti dengan krim lain berkode sama dengan embel2 NF (new formula). With no hesitation, I bought two pots of it. Kalo diperbaharui, logikanya harusnya lebih bagus donk. Memang gw ga langsung jerawatan pake si NF ini, tapi gw merasa muka gw ga sekinclong yang dulu. So gw komplen ke dokternya, dan gw dikasi krim lama yang sederajat dengan yang discontinued itu. Well, gw baru tau krim Natasha ternyata banyak juga jenisnya. So far krim malamnya masih oke, tapi makin lama gw merasa kirim malamnya juga tidak seampuh biasanya, padahal krim malamnya tidak pernah ganti jenis. Dulu kalo ada calon jerewi diolesin krim malamnya dalam 1-2 hari langsung kempes. Sekarang bisa seminggu, malah bisa ada yang mateng. Tapi belom gw persoalkan karena yang muncul masih jarang.

Jrewi ini mulai makin mengganggu pas gw mulai fitness untuk meratakan perut gw yang yeah….buncit ini. Jerawat makin sering nongol dengan ukuran yang makin besar, sehingga gw yang 2 tahun ini udah ga pernah sentuh2 muka lagi, kembali ke kebiasaan jaman puber: mencetin jerawat -___- Karena gw merasa krim natasha udah ga mempan lagi (gw saat itu belum tahu kalo selain banyak jenisnya, krim Natasha juga banyak levelnya…okay ini akan dibahas di poin selanjutnya ya), gw memutuskan hijrah ke klinik lain.

7. LNA : Klinik milik dr. Liliek Norawati SpKK ini gw baru tau letaknya ternyata persis di belakang Purwacaraka Bangbarung tempat gw ngajar bertahun-tahun (yaelah kemane aje buuu….). Itupun setelah salah seorang front officer di Purwacaraka merekomendasikannya pas gw lagi curcol soal masalah jrewi gw yang ga beres-beres.

Seminggu pertama gw pake acne seriesnya LNA ini, sepertinya ada progress. Gw suka obat totol jerawatnya yang sukses mengempeskan beberapa calon jerawat guede-guede. Disini juga gw pertama kalinya kenal dengan chemical peeling. Disini gw pernah peeling TCA 2-3x, dengan harapan bekas2 jrewi yang item2 segede bagong ini akan segera hilang. Tapi jerawat baru yang tumbuh makin banyak, makin besar, dan merah. Sampai suatu hari nyokap gw komen kenapa muka gw jadi merah2 gitu, dan nyuruh gw untuk balik ke natasha.

Oya, di LNA ini gw juga pernah dikasih obat minum. Pas gw tanya ini namanya apa, asisten dokternya bilang namanya Isotret. Gw tanya temen gw yang dokter umum, apa itu Isotret dan seketika dia histeris melarang gw untuk minum obat itu karena sederet side effect nya. Penasaran donk gw. Jadi gw googling soal isotret dan ini beberapa hasil yang gw dapatkan:

http://en.wikipedia.org/wiki/Isotretinoin#Teratogenicity_.28birth_defects.29

http://www.isotretinoinsideeffects.com/

http://accutaneisotretinoin.blogspot.com/p/accutane-generic-name-isotretinoin-is.html

http://www.prescriptiondrug-info.com/Discuss/accutane-long-term-side-effects-191307.htm

Rata-rata sumber di internet menyebutkan 1 bulan sebelum dan sesudah meminum isotret harus melakukan kontrasepsi, alias ga boleh hamil. Di luar negeri, peraturan untuk nebus isotret sedemikian ketat sampai harus tes kehamilan setiap bulan. Di Indonesia sendiri, status isotret adalah: ILEGAL. 

Kesimpulan gw: Rasio manfaat banding resiko dan efek sampingnya terlalu kecil.  I don’t wanna take a risk upon my future health, so I decided to throw the isotret tablets away into the bin.

8. Natasha (again) : Setelah komplen berat soal krimnya yang ga lagi ampuh, dan menceritakan pengalaman gw di klinik ‘sebelah’, akhirnya dokter di Natasha kasih gw resep krim baru. Dokter cantik yang satu ini juga menjelaskan bahwa krim di Natasha ini ada levelnya. Yang pot sebelumnya berwarna putih-merah maroon itu level basic. Kali ini gw dinaikkin ke level gold dengan pot berwarna soft pink.

(L) Basic level, (R) Gold/Platinum level

(L) Basic level, (R) Gold/Platinum level

Gw dikasi obat minum juga, dan kembali gw tanya ke dokternya ini apa namanya, tapi sang dokter sama sekali ga sebut namanya. Dia cuma meyakinkan gw bahwa ini tidak berbahaya seperti isotret, tapi juga bukan antibiotik. Dosis minumnya unik, 4-4-3-3-2-2-1-1-0-0.  Artinya, di hari pertama gw minum 2 x 4, hari kedua 2 x 3, hari ketiga 2 x 2, hari keempat 2 x 1, hari kelima berhenti minum.

Gw juga ikut chemical peeling lagi, tapi kali ini peeling Jessner yang katanya emang untuk kulit berminyak dan berjerawat. Gw ‘diomelin’ kenapa dulu pakai TCA, karena TCA itu memang ampuh untuk menghilangkan flek dan bekas jerawat, tapi juga merangsang pertumbuhan jerawat baru. Jreng jreng……pantesan…. >.<

Natasha's result in 2 months after my first Jessner peeling

Natasha’s result in 2 months after my first Jessner peeling (Click to zoom in)

Beberapa bulan hasilnya menggembirakan…jerawat secara ukuran dan intensitas berkurang banget, plus bekas2 jerawat juga mulai berkurang 😀 But again, the 2nd disaster began (kenapa gw sebut disaster lagi? penjelasannya ada di poin terakhir) when someday I wanted to repurchase the day cream, and they told me it was out of stock. So after consulting the doctor on duty, they gave me platinum level day cream. Wow…my new discovery! Ternyata ada krim basic, gold, dan platinum.

Selama pake krim platinum ini, gw juga beli skin care OTC (over the counter) brand premium berikut ini…..

9. SK-II : Yup…brand premium dengan harga premium ini membangkitkan rasa penasaran gw karena sering liat iklannya di majalah Cosmopolitan. Gw cuma beli Pitera Set untuk pemakai pemula. Isinya ada 1 botol sampel Clear Lotion (toner), 1 sachet Facial Treatmanet Mask, dan 1 botol 75 ml Facial Treatment Essence (FTE).

Image

FTE ini terkenal dengan sebutan miracle water. Dan gw emang merasa kulit gw lebih cerah setelah 2 minggu pake FTE. Orang tua murid gw pun mengakuinya. Clear Lotion nya bikin kulit gw jauh lebih terkontrol minyaknya. Yang biasa sekali pake blot paper (yang sejenis Acnes dan Clean n Clear, udah bukan yang kayak Ovale lagi) bisa 2 lembar, sekarang cukup 1 lembar saja 😀 Maskernya juga gw rasa ampuh banget….pas gw lepas maskernya, calon jrewi yang tadinya udah nyut2 langsung berasa kempes :O

Pemakaian SK-II ini gw barengin sama krim Natasha. Gw pake Clear Lotion dan FTE sebelum aplikasi krim pagi/malam dari Natasha. SK-II gw fungsikan seperti toner karena gw memang ga pernah pake toner dari Natasha (muka gw jadi over oily dan mengkilat banget kalo pake toner Natasha). Dengan SK-II plus krim Natasha level platinum, makin berasa jerawat gw makin jarang nongol dalam ukuran yang gede2. Tapiiii…kok di pipi jadi bruntusan yaaa, banyak jerawat kecil2….kalo dipencet, langsung keluar isinya seperti beras. Ada yang bilang namanya jerawat menir (gw ga tau nama ilmiahnya hehe). Enak sih karena mudah dikelurin seperti komedo jadi ga bikin lecet dan ninggalin bekas. Cuma tetep aja merasa terganggu kalo saban minggu gw harus terus mencetin muka.

Using Natasha's platinum cream, cystic acnes diminished but lots of tiny winy acnes (or comedoes?) grew on my cheek -_-

Using Natasha’s platinum cream…click to zoom in, you’ll see plenty of little spots, thanks to tiny winy acnes (or comedoes??) spread over my cheek 😦

Merasa makin tidak puas, lagi-lagi gw curcol dengan seorang guru di Purwacaraka. Mukanya cling bener padahal waktu kuliah sama2 di IPB gw inget banget dia pernah jerawatan batu semuka-muka parah banget…jauhhhh lebih parah dari jerawat gw yang ‘cuma’ 1-2 biji ini. Gw tanya dia perawatan dimana, dan pergilah gw ke klinik berikut ini.

10. Mirabeauty: Teriming-imingi dengan klaim bahan herbal dari Jerman, plus ngiri liat temen gw mukanya cling bener perawatan di situ, gw langsung ambil almost full package acne series nya Mirabeauty. Gw seneng banget sama obat totol sulfur nya yang mengempeskan beberapa calon jerawat gede, dan langsung mengerinkan luka bekas jerawat yang dipencet (teteup yah…).  Jerawat baru so far belom ada yang muncul dan bekas2nya mulai memudar.

Image

From L to R : Facial wash, acne toner, obat totol sulfur, acne lotion (up), sunscreen (down)

Tapiiii….di hari ke-5 gw pake Mirabeauty (yup..5 hari, belom seminggu, apalagi sebulan), kulit gw kok jadi terasa makin kering, kasar, dan yang bikin ga tahan adalah…..gatellllll !!! So, di hari ke-6 sepulang dari ngajar, pas cuci muka gw merasa muka gw makin perih, gw memutuskan untuk stop pemakaian semua produk Mirabeauty kecuali si totol sulfur. Gw cuci muka pake sabun Natasha gw yang sisa sedikit, lalu gw banjurrrrr dengan SK-II FTE. Ahhhhh…..rasanya kayak tanah kering retak disirem aer ujan ^.^

Gw langsung BBM temen SMA gw yang sekarang udah jadi dokter. A couple times gw pernah ketemu dia di mall, dan sepertinya dia fokus kerja di dunia klinik kecantikan. FYI, selama beberapa bulan ini dia suka BM-BM iklan kliniknya dia, tapi tak pernah gw gubris (hehehe…maap yaaa dok). Tapi karena kondisi kulit gw udah galau banget (bahhh..) akhirnya gw ceritakan semua keluhan kulit gw sama pak dokter. Langsung bikin appointment untuk konsul di kliniknya keesokan harinya, so this is my last clinic I’ve been attending. FINALLY, yes….last!! I hope in my blog as well as in my life!

11. Mariposa Skin Care: Pertama kali ketemu muka lagi setelah ketemu di mall long time ago, temen gw kaget banget liat sikon kulit gw yang super kering, super iritasi, merah-merah, dan buanyak banget bekas jerawat. Sampe geleng2 kepala dia liat clinic history gw. Saat itu juga gw langsung diolesin salep bernama Dermatop oleh salah satu asistennya. Dan ga lama kemudian merah-merah nya langsung berkurang, muka gw juga terasa sedikit terhidrasi. Gw cuma dikasi sabun untuk kulit kering dan sensitif (wow, sejak jaman kapan gw pernah pake produk untuk kulit kering???) merk Ceraklin, dan disuruh beli salep Dermatop tadi di apotik.

10 hari pake Ceraklin dan Dermatop, yeyyy…my old skin was back!!! ^__^ alias tambang minyak mulai beroperasi kembali. Setelah itu, barulah gw dikasi krim spesifik dari rangkaian Gernetics France:

Vasco : buat melancarkan peredaran darah (vaskular) yang goalnya adalah mengurangi kemerahan di muka gw.

Octo: melunakkan isi jerawat dan membasmi blackhead dan whitehead (seneng banget gw baca klaim ini…this is what I neeedddddd!)

Immuno: Tekstur krim ini unik. Kalo dipake tipis2 dia jadi krim. Kalo dipake tebel dia jadi masker, karena di brosurnya memang dia digolongkan di kategori “mask”. Immuno ini bener2 ngeringin jerawat in any forms of it. Calon jrewi yang cenut2, maupun jrewi kecil2 yang seperti nasi itu.

Image

Gw juga dikasi resep antibiotik clindamycin 300 mg selama sebulan ini. Gw sempet takut, ga kelamaan dan ga bahaya nih minum antibiotik sebulan nonstop? Tapi dengan penjelasan dokter dan hasil googling, ternyata antibiotik ini memang umum untuk perawatan jerawat yang bukan selesai dalam hitungan harian tapi bulanan, dengan efek samping yang sangat jarang terjadi.

http://en.wikipedia.org/wiki/Clindamycin

http://www.drugs.com/sfx/clindamycin-side-effects.html

Hutang penjelasan nih…kenapa tadi gw sebut second disaster. Karena ternyata krim yang berlevel-level gitu kemungkinan  mengandung steroid. Gw ulang: KEMUNGKINAN…karena ga ada yang tau persisnya isi resep rahasia setiap brand, tapi hanya bisa menduga dari ciri-ciri dan karakteristiknya. Steroid memang bikin muka cling dalam waktu singkat, tapi membuat kulit nagih alias minta kadar yang lebih tinggi terus, sampai pada satu titik rebound phenomenon, akan berbalik menjadi lebih parah daripada sebelum pake. Hmmm…tiga indikatornya udah kejadian nih sama gw….

Dan soal obat minum dimana dokternya ga sebut namanya, itu juga kemungkinan ciri steroid, karena sifat steroid oral yang tidak bisa langsung distop seperti antibiotik. Harus diminum bertahap menurun supaya tubuh bisa beradaptasi. Penghentian mendadak bisa menimbulkan banyak efek samping pada tubuh.

Well, sebulan sudah gw jalanin regime Gernetics dan so far hasilnya memuaskan. Jerawat2 nasi berkurang jauh, jerawat gede berkurang secara ukuran dan frekuensi, bekas jerawat memudar banget ^_______^

Using Gernetics for a month

Using Gernetics for a month

Gw juga chemical peeling, tapi kali ini dengan AHA 20% saja.  AHA teorinya jenis peeling yang paling mild, but awwwwww……sensasi gatel dan panas pas peeling AHA disini jauuuuhhh melebihi Jessner dan TCA (peeling yang paling deep dan menyakitkan, harusnya) yang pernah gw jalani di klinik2 sebelumnya. Netralisir adalah saat paling horor, dimana gw ngerasa burning sensation on my skin, diiringi bunyi “cesssss…..” kayak soda setiap kali muka gw disemprot penetral T____T huhuhu…I hope my pain worth great results *praying*

Cantik itu perjuangan ya sodara-sodari…. I’ll keep updating my progress ^_^d

NOTE: Gw sebut merk disini bukan untuk jelek2in or muji2 brand tertentu. Ini cuma ringkasan dari pengalaman gw di bidang pembasmian jerawat. Prinsip gw, skin care itu sama kayak fashion. Some suit me and some suit others. What suits me may not suit others, vice versa. Jadi kalau ada di antara pembaca yang masih memakai salah satu brand yang gw sebut diatas dan merasa cocok-cocok aja, aman-aman aja, monggo diteruskan 🙂 Dan bagi yang masih belom menemukan brand/regime andalannya, cayoooo….nyari skin care yang cocok itu sama susahnya ternyata sama nyari jodoh :p

Monster Bernama Sekolah : “UN Memuakkan”

Image

Apa sih sebenarnya tujuan kita sekolah? Apakah karena dari jaman kita masih baru bisa berjalan kita udah dijeblosin sama orang tua kita ke suatu tempat bernama sekolah? Sekolah untuk mencari ilmu (jawaban klise)? Sekolah untuk cari sertifikat supaya bisa melamar pekerjaan? Atau sekolah untuk kepentingan prestise dan harga diri seorang manusia?

Sebagai guru yang berprofesi di bidang pengajaran non formal, bertahun-tahun gw mengalami pasang surut jumlah murid. Dan gw rasa semua teman-teman guru di sekolah musik udah hapal fenomena naik turunnya jumlah murid ini. Saat bulan puasa yang diikuti dengan liburan panjang Idul Fitri, bulan Desember yang meski tanggal merah libur nasionalnya cuma satu hari yaitu hari Natal 25 Desember, dan tentu saja…..beberapa bulan sebelum UN alias Ujian Nasional, yang puncaknya adalah bulan UN diadakan, diikuti dengan libur panjang kenaikan kelas. 

Gw bukan mempermasalahkan jumlah murid (yang otomatis berimbas pada jumlah penghasilan gw), tapi 1-2 tahun terakhir ini gw semakin merasakan perubahan murid-murid gw. Semakin sering gw dapet murid yang diawal les perkembangannya bagus banget, punya bakat yang cukup di bidang musik, dan yang terpenting, minat dan semangat untuk mempelajari alat musik pilihannya, dan disiplin latihan di rumah. Tapi begitu murid ini naik ke kelas 6 SD, 3 SMP, atau 3 SMA, grafik perkembangannya langsung terjun payung. 

Gw punya kebiasaan untuk selalu nanya ke murid gw, berapa kali dia latihan di rumah dalam seminggu, gimana metode atau urutan latihannya. Dan jawaban murid-murid “terjun payung” ini selalu identik. 

“Masih latihan kak, tapi cuma bisa seminggu sekali, paling 10 menit”

“Ga sempet kak, aku pulang rumah udah sore banget, belom ngerjain PR, bikin tugas, dan belajar buat ulangan”

“Boro-boro kak, aku masih diminta ngurusin OSIS/ekskul lain sebelum mulai konsen buat UN, jadi masih harus pergi kemana-mana sama panitia acara sekolah”

Image

Sampai tahap sini gw biasa mencoba memberikan mereka solusi latihan dengan curi-curi waktu. Gw yakin sesibuk-sibuknya mereka pasti masih nonton TV meski sebentar, jadi gw tantang mereka untuk mengorbankan nonton iklan untuk latihan biola (ada yang pernah ngitung berapa durasi iklan dalam sejam film?:p). Atau dengan interogasi langsung, hari apa mereka pulang rumah paling awal, hari itulah mereka harus latihan setidaknya beberapa belas menit, better than no practice at all. 

Tapi ceritanya udah berbeda begitu memasuki 2-3 bulan sebelum UN. Murid-murid “terjun payung” ini kompak mengambil cuti. Cuti 3 bulan untuk anak SD-SMP, dan cuti seterusnya untuk anak SMA karena selanjutnya akan kuliah. 

Minggu kemarin salah seorang murid gw yang paling lama (4 tahun lebih) bilang bahwa dia berhenti les karena persiapan UN dan UMPTN (eh, sekarang namanya masih UMPTN ga sih?). Malam ini dia BBM gw, mengucapkan terima kasih buat ilmu dan banyak pengalaman selama bertahun-tahun ini. Oh dear….this is the only reason why I love my job so much, to see my pupils from nothing into something in music….. :’)

BBM berlanjut dengan ngobrol ngalor ngidul, sampai satu kalimat yang dikirim murid gw, “UN memuakkan T_T”. Hmmm… kasus tahun lalu, murid gw anak kelas 6 SD bilang hal yang sama. Cape sekolah, bosen ujian, muak try out. Bulan ini ujian sekolah, bulan depan ujian praktek, bulan depannya lagi ujian nasional.

Belum ditambah dengan remedial ujian harian kalau nilainya dibawah nilai rata-rata/nilai kelulusan minimum. Dibawah nilai itu, bahkan kurang 0.1 poin aja, tercetaklah angka merah di rapor. Hmmm…gw baru tau nih ada sistem seperti ini sekarang. Jaman gw, yang disebut merah itu angka 5 kebawah. Dapet angka 6 udah bersyukur banget karena dianggap “hitam”.

Image

Ujian, menurut gw, memang harus dan perlu ada. Yang tidak harus perlu dan tidak harus ada adalah mengorbankan kegiatan lain, sampai membuat murid stres, kelelahan fisik dan mental, even worse, sampai benci sekolah. Membuat murid stres karena mereka harus mendapatkan nilai diatas rata-rata untuk SETIAP mata pelajaran. Membuat murid kelelahan fisik dan mental karena diwajibkan menikuti pelajaran tambahan (PT) di sekolah sesudah jam sekolah, dan hampir semua mengambil les tambahan/bimbel di luar sekolah dengan alasan PT di sekolah tidak fokus dalam membahas materi ujian. Bukan cuma 1-2 orang tua murid yang cerita bahwa anaknya bangun jam 5 pagi, berangkat sekolah jam 6, dan tiba jam di rumah lagi 6 sore. Setelah selesai istirahat sebentar dan makan malam, PR, tugas, dan ulangan masih menunggu untuk dikerjakan hingga kira-kira jam 10 malam. Bahkan hari Minggu pun bisa habis terpakai untuk try out. Can we blame them if someday they say “I hate school!!!”? 

Beberapa bulan yang lalu gw baca koran, ada wacana untuk menambah jam pelajaran di sekolah untuk mengurangi/mencegah tawuran pelajar. Semua orang tua murid gw yang akrab dan sering ngobrol sama gw selama anaknya les, ga setuju dengan wacana ini.

Semua lingkaran setan sekolah…kurikulum, ujian, nilai, tawuran….bermula dari pembuat kebijakan pendidikan di negeri ini. Seandainya mereka tahu (dan MENGERTI) bahwa setiap orang dilahirkan dengan kecerdasan yang berbeda-beda, sehingga tidak menerapkan nilai minimal yang kaku untuk semua murid. It’s a non sense to force a kid with linguistic intelligence to have the same results with another one with mathematic intelligence in Physics exam!

Image

Seandainya mereka tahu dan mengerti, bahwa di balik pelajar yang hobi tawuran, mereka hanya sedang melepaskan energi berlebih mereka yang tidak tersalurkan. Yahh…bagaimana mau tersalurkan kalau sekolah justru berencana ‘mengurung’ mereka di sekolah di balik jam pelajaran? Di sisi lain, tidak semua pelajar beruntung memiliki orang tua yang harmonis, yang mau mencarikan kesempatan dan mendukung minat anaknya, atau yang memiliki kemampuan finansial yang cukup untuk membiayai kegiatan positif lain di luar sekolah. 

Kembali ke pertanyaan paling awal, sebenernya apa sih tujuan kita sekolah? Layakkah luas dan dalamnya ilmu yang sudah kita kuasai diukur mutlak dengan ujian yang menghasilkan angka 1 hingga 10, huruf A hingga E, atau IPK 1 hingga 4? Sedangkan nilai itu sendiri tercetak besar-besar dalam sertifikat yang menjadi modal utama untuk melanjutkan hidup ke SMP, SMA, universitas, bahkan perusahaan. 

Dalam perspektif gw, tujuan bersekolah bukan untuk memperoleh hard skill berupa ilmu dan pengetahuan dalam bidang tertentu, tapi memperoleh soft skill (kemampuan bersosialisasi, pola pikir logis, tata krama, etika, dll) yang membuat kita bisa bertahan dan maju, setelah kita lepas dari bawah naungan sekolah. Seperti pisau menajamkan pisau, demikianlah manusia menajamkan sesamanya manusia. Tempat kita bisa berinteraksi dengan teman-teman sebaya kita untuk mempelajari hal-hal baru, that’s school. 

 

Above all, ini cuma pendapat seorang guru musik yang awam tentang pendidikan formal. Yang mendapatkan kesan dari curhat-curhat keseharian para murid dan orang tuanya. Semoga pendidikan di negeri ini terus diperbaiki sehingga tidak lagi menciptakan monster yang bernama: SEKOLAH.

Image

(Celetukan iseng antar sesama guru musik “Harusnya kegiatan sekolah ga boleh ganggu kegiatan musik donk”, gw aminin someday jadi kenyataan :D)

PS : buat murid-murid yang 3 bulan lagi UN, semangat yaaa ^__^ Do the best and let God do the rest….dan jangan masukin biolanya ke gudang ya, play it anytime u got spare time :p

Image